Bantuan

Dolar Melemah di Eropa

31/01/2022, 16:30

Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Senin, mengembalikan sebagian dari kenaikan minggu lalu pada awal minggu yang didominasi oleh pertemuan bank sentral.

Pada 15.25 WIB, Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,26% menjadi 97,035, mundur dari puncak 18-bulan Jumat di 97,441.

EUR/USD naik 0,2% menjadi 1,1166, setelah jatuh ke 1,1119 pada hari Jumat, terlemah sejak Juni 2020. USD/JPY naik 0,2% menjadi 115,41, GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,3422 dan AUD/USD yang sensitif terhadap risiko melonjak 0,6% ke 0,7031, setelah jatuh ke level terendah sejak Juli 2020 pada hari Jumat.

Pedagang menyimpan beberapa keuntungan pada hari Senin setelah dolar mengalami minggu terbaiknya dalam tujuh bulan di belakang komentar dari Ketua Fed Jerome Powell yang menyarankan bank sentral AS melihat lebih banyak kenaikan suku bunga tahun ini daripada tiga yang sebelumnya telah diperhitungkan.

“Karena pertumbuhan yang kuat, inflasi yang tinggi, dan pasar tenaga kerja yang ketat, kami sekarang memperkirakan enam kenaikan suku bunga pada tahun 2022 masing-masing 25bp, bukan empat, akan diikuti oleh empat kenaikan lebih lanjut pada tahun 2023 dan satu langkah pada tahun 2024,” kata analis di dalam sebuah catatan.

Meskipun melemah pada hari Senin, dolar dapat memperpanjang reli sampai setelah Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga, menurut JPMorgan Chase.

"Pasar masih akan berada dalam semacam mode penemuan harga," dan "biasanya puncak dolar terjadi sekitar satu hingga dua bulan setelah peluncuran Fed," kata analis.

Namun, fokus minggu ini akan bergeser sedikit dari Federal Reserve, dengan pertemuan penetapan kebijakan bank sentral di Australia, Inggris dan Zona Euro di hari-hari mendatang.

Reserve Bank of Australia bertemu pada hari Selasa di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa mereka akan mengambil langkah lain menuju normalisasi kebijakan, berpotensi dengan mengumumkan berakhirnya program pelonggaran kuantitatif.

Bank of England dan Bank Sentral Eropa keduanya akan bertemu pada hari Kamis, tetapi dengan kemungkinan hasil yang berbeda. Sementara ECB terlihat tidak memberikan perubahan kebijakan, BOE secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari dua bulan, setelah inflasi melonjak ke level tertinggi dalam hampir 30 tahun.

“Sepertinya perkiraan inflasi akan direvisi jauh lebih tinggi dan pasar akan tertarik untuk membaca apakah BoE masih merasa CPI akan berada di atas target 2% dalam waktu 2-3 tahun – bahkan dengan semua pengetatan yang diperhitungkan,” kata analis dalam sebuah catatan.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik