Bantuan

Harga CPO Melonjak Tinggi

01/03/2022, 17:10

Minyak sawit telah menjadi yang termahal di antara empat minyak nabati utama untuk pertama kalinya karena pembeli terburu-buru untuk mengamankan pengganti pengiriman minyak bunga matahari dari wilayah pengekspor utama Laut Hitam yang terganggu oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Rekor premium minyak sawit di atas minyak saingannya dapat menekan konsumen Asia dan Afrika yang sensitif terhadap harga yang sudah terhuyung-huyung akibat melonjaknya biaya bahan bakar dan makanan, dan memaksa mereka untuk mengurangi konsumsi dan beralih ke minyak kedelai saingan, kata para dealer.

Minyak sawit mentah (CPO) ditawarkan dengan harga sekitar $1.925 per ton, termasuk biaya, asuransi dan pengiriman (CIF), di India untuk pengiriman Maret, dibandingkan dengan $1.865 untuk minyak kedelai mentah.

Minyak rapeseed mentah ditawarkan di sekitar $1.900, sementara para pedagang tidak menawarkan minyak mentah bunga matahari karena pelabuhan-pelabuhan ditutup karena krisis Ukraina.

Laut Hitam menyumbang 60% dari produksi minyak bunga matahari dunia dan 76% dari ekspor. Pelabuhan di Ukraina akan tetap ditutup sampai invasi berakhir.

"Pengilangan Asia dan Eropa telah meningkatkan pembelian minyak sawit untuk pengiriman hampir sebulan untuk menggantikan minyak matahari. Pembelian ini telah mengangkat minyak sawit ke tingkat harga yang tidak rasional," kata seorang dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

"Mereka memiliki pilihan untuk membeli kedelai juga. Tapi pengiriman kedelai yang cepat terbatas dan mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mendarat di Asia dibandingkan dengan minyak sawit," katanya.

Produksi kedelai di Argentina, Brazil dan Paraguay diperkirakan turun karena cuaca kering.

Pembeli Asia yang sensitif terhadap harga biasanya mengandalkan minyak sawit karena biaya rendah dan waktu pengiriman yang cepat, tetapi sekarang mereka membayar lebih dari $50 per ton premium dibandingkan minyak kedelai dan minyak matahari, kata dealer minyak nabati yang berbasis di Kuala Lumpur.

Namun, harga premium minyak sawit bersifat sementara, dan bisa memudar dalam beberapa minggu ke depan karena pembeli beralih ke soyoil untuk pengiriman April, kata dealer.

Sebagian besar permintaan tambahan untuk minyak sawit dipenuhi oleh Malaysia, karena Indonesia telah membatasi ekspor, kata seorang penyuling India.

"Saham Malaysia menipis dengan cepat karena lonjakan permintaan. Ini adalah penerima manfaat terbesar dari situasi geopolitik saat ini," katanya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik