Jelang Petemuan OPEC+, Minyak Naik

01/09/2021, 13:05

Minyak naik pada Rabu pagi di Asia menjelang pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu (OPEC+). Investor menunggu keputusan kartel apakah akan mempertahankan rencana pasokannya, sambil mencerna peningkatan jumlah kasus COVID-19 di Asia dan kerusakan akibat badai di Teluk Meksiko.

Minyak berjangka Brent naik 0,63% menjadi $72,08 pada pukul 12.00 WIB dan WTI berjangka naik 0,70% menjadi $68,98.

OPEC+ akan bersidang di kemudian hari untuk menentukan apakah akan melanjutkan rencananya untuk meningkatkan pasokan sebesar 400.000 barel per hari (bph) setiap bulan hingga Desember 2021. Dengan perkiraan pasar akan defisit hingga akhir 2021, kartel tidak mungkin pindah gigi meskipun ada tekanan AS untuk meningkatkan pasokan lebih lanjut.

"Ini akan memberikan kenyamanan bagi OPEC+ bahwa ia dapat melanjutkan dengan rencana peningkatan produksi bulanan 400.000 barel per hari," kata analis.

Sementara itu, 94% produksi minyak dan gas alam tetap terhenti di sisi Teluk Meksiko, AS, setelah Badai Ida melanda akhir pekan lalu.

"Kami melihat risiko hilangnya permintaan kilang AS akan lebih besar dan lebih lama daripada hilangnya pasokan minyak mentah," kata kepala pasar minyak Rystad Energy Bjornar Tonhaugen dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa hal itu dapat membebani WTI berjangka hingga September.

Data pasokan minyak mentah AS Selasa dari American Petroleum Institute menunjukkan penurunan 4,045 juta barel untuk pekan yang berakhir 27 Agustus, juga memberikan dorongan pasar. Prakiraan yang disiapkan oleh Investing.com telah memperkirakan penarikan 2,833 juta barel, sementara penarikan 1,622 juta barel tercatat selama minggu sebelumnya.

Investor sekarang menunggu data pasokan minyak mentah dari Administrasi Informasi Energi AS , yang akan dirilis hari ini.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading