Dolar Mendekati Level Tertinggi

01/10/2021, 14:25

Dolar memulai kuartal terakhir tahun 2021 mendekati level tertinggi tahun ini dan menuju minggu terbaik sejak Juni, karena pasar mata uang bersiap untuk suku bunga AS naik sebelum mata uang rekan-rekan utama.

Euro tergelincir 0,1% pada awal hari Jumat menjadi $ 1,1572 dan telah jatuh 1,3% minggu ini, jatuh melalui support utama di sekitar $ 1,16 untuk menyentuh level terendah sejak Juli 2020.

Yen turun 0,6% untuk minggu ini dan dua kali lipat dalam dua minggu karena imbal hasil Treasury AS yang lebih tinggi telah menarik arus keluar dari yen Jepang ke dolar. Imbal hasil Treasury AS telah melonjak karena ekspektasi pasar yang meningkat dari penurunan AS pada akhir tahun dan kenaikan suku bunga pada tahun 2022.

Yen melambung dari level terendah 19-bulan di 112,08 per dolar pada Kamis karena imbal hasil diselesaikan, terakhir diperdagangkan di 111,41 per dolar. The Indeks dolar berdiri di 94,327, setelah naik 1,1% sejauh minggu ini, kenaikan mingguan terbesar sejak akhir Juni.

Pertemuan Federal Reserve pekan lalu memperkuat ekspektasi untuk pengurangan pembelian aset mulai tahun ini dan kenaikan suku bunga mulai tahun 2022 atau awal tahun 2023.

"Selama pasar tetap yakin bahwa AS akan mulai mengetatkan kebijakan moneter dalam jangka waktu yang wajar, dolar akan tetap didukung dengan baik dan akhirnya naik 5-10% dari level saat ini," kata Kit strategi Societe Generale Juckes.

"Prospek Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga di bawah nol sementara kenaikan Fed akan menjaga euro/dolar dalam kisaran pasca-2014, dengan pusat gravitasi sekitar $ 1,12-1,16," katanya.

Mata uang komoditas melambung pada dolar pada hari Kamis menyusul laporan Bloomberg yang mengatakan China telah memerintahkan perusahaan energi untuk mengamankan pasokan untuk musim dingin dengan segala cara, mengutip orang yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui masalah tersebut.

Beijing berebut untuk mengirimkan lebih banyak batu bara ke utilitas untuk memulihkan pasokan di tengah krisis listrik yang telah meresahkan pasar karena kemungkinan pukulan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Dolar Australia naik 0,7% semalam tetapi itu hampir tidak cukup untuk mengimbangi penurunan di kuartal tersebut karena harga untuk ekspor utama Australia, bijih besi, turun. Aussie merosot 3,6% di kuartal ketiga - kinerja terburuk dari setiap mata uang G10 terhadap dolar.

Aussie mencapai posisi terendah satu bulan awal pekan ini dan terakhir tepat di atas level tersebut di $0,7222. Dolar Selandia Baru juga terangkat dari level terendah sebulan pada hari Kamis dan terakhir berada di $0,6892. 

Bank sentral di kedua negara bertemu minggu depan, dengan Reserve Bank of New Zealand diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

Sterling juga berkinerja buruk pada kuartal terakhir, turun 2,5%, dan tampaknya akan mencatat minggu terburuknya dalam lebih dari sebulan dibebani oleh kekhawatiran tentang bank sentral yang terdengar hawkish meskipun ada masalah rantai pasokan yang berkembang.

Sterling diperdagangkan tepat di atas level terendah 9 bulan di $1,3445.

Pasar di Hong Kong dan China tutup pada hari Jumat. Di kemudian hari, para pedagang menunggu data pengeluaran pribadi AS dan deflator konsumsi inti dan dengan gugup mengawasi setiap kemajuan dalam perdebatan mengenai kenaikan plafon utang AS.

Batas waktu untuk mengesahkan pinjaman Perbendaharaan ekstra tampak pada pertengahan Oktober.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading