Harga Rumah Di Australia Naik

01/11/2021, 11:15

Harga rumah Australia melesat ke ketinggian baru pada Oktober, menambah tekanan pada bank sentral negara itu untuk membuka pintu bagi kenaikan suku bunga jauh sebelum proyeksi 2024 saat ini.

Reserve Bank of Australia (RBA) mengadakan pertemuan kebijakan bulanan pada hari Selasa dan spekulasi tersebar luas akan melunakkan atau menjatuhkan komitmen untuk mempertahankan imbal hasil obligasi target April 2024 di 0,1%, yang secara efektif menandakan kenaikan suku bunga sebelumnya.

"Yield cure control (YCC) adalah kebijakan luar biasa yang mengikat tangan bank sentral, membatasi fleksibilitas ke depan," kata analis. "Dengan berlalunya krisis pandemi, kasus untuk bimbingan ke depan yang luar biasa secara alami melemah."

Menyoroti tekanan tersebut adalah angka dari konsultan properti CoreLogic pada hari Senin, yang menunjukkan harga rumah naik 1,5% pada Oktober, naik tajam 21,6% pada tahun lalu. Itu adalah laju tercepat sejak 1989, sementara Sydney membual kenaikan tahunan sebesar 25%.

Analis berpikir RBA kemungkinan akan memajukan tanggal panduan, katakanlah April 2023, dan mungkin bergeser dari target tetap 0,1% ke kisaran 0,1-0,5%.

"Rentang lebih mudah dicapai daripada titik target, dan RBA dapat menganggap ini sebagai jalan keluar yang agak elegan dan parsial," kata analis. "Pilihan yang lebih agresif adalah dengan menjatuhkannya seluruhnya, merobek plesternya sekaligus."

Langkah seperti itu akan menjadi perubahan arah yang drastis mengingat RBA baru-baru ini menghukum pasar karena menetapkan harga dalam risiko kenaikan suku bunga di sisi 2024 ini.

Investor telah melangkah lebih jauh, karena kontrak berjangka menyiratkan peluang nyata kenaikan menjadi 0,25% pada April tahun depan dan tingkat di atas 1,0% pada akhir tahun.

Imbal hasil obligasi April 2024 naik 0,81% setelah pasar mengalami kekalahan terburuk dalam beberapa dekade karena RBA menolak untuk mempertahankan target 0,1%.

Aksi jual dipicu pekan lalu oleh data yang menunjukkan inflasi inti tahunan naik secara mengejutkan kuat 2,1% pada kuartal ketiga, membawanya kembali ke kisaran target 2-3% RBA hampir dua tahun lebih awal dari yang diperkirakan pembuat kebijakan.

Sebagian besar lonjakan itu disebabkan oleh melonjaknya biaya konstruksi perumahan, didorong oleh kemacetan pasokan global dan terburu-buru untuk membangun di pasar yang sedang panas-panasnya.

Ledakan properti telah menjadi rejeki nomplok untuk dompet rumah tangga dan kepercayaan konsumen, tetapi juga menimbulkan kekhawatiran tentang keterjangkauan dan utang karena harga berjalan jauh di atas upah.

Regulator perbankan utama Australia merespons bulan lalu dengan mengumumkan pengetatan sederhana standar pinjaman, dengan ancaman tindakan lebih lanjut jika pasar gagal untuk mendinginkan.

RBA telah menolak tekanan untuk menaikkan suku untuk menahan pasar, dengan alasan itu hanya akan memperlambat ekonomi dan membebani pekerjaan, tetapi beberapa kemunduran dalam stimulus sekarang tampaknya pasti.

"Kami berharap YCC akan dihapus pada hari Selasa dan poros penuh untuk panduan berbasis hasil jika tidak ada," kata Tapas Strickland, direktur ekonomi di NAB.

NAB juga mengharapkan RBA untuk mengakhiri kampanye pembelian obligasi A$4 miliar per minggu ($3,01 miliar) pada bulan Februari dan sekarang melihat kenaikan suku bunga pertama pada pertengahan 2023, bukan pada tahun 2024.

Bank sentral juga akan memperbarui perkiraan ekonominya dalam sebuah laporan yang akan dirilis pada hari Jumat, yang akan melihat pergeseran ke atas dalam inflasi dan pertumbuhan ekonomi untuk tahun depan.

Sementara penguncian coronavirus hampir pasti menyebabkan kontraksi tajam dalam ekonomi pada kuartal ketiga, tingkat vaksinasi yang mengalahkan dunia telah memungkinkan sebagian besar pembatasan dicabut.

Angka dari ANZ pada hari Senin menunjukkan iklan pekerjaan telah rebound sebesar 6,2% pada bulan Oktober hampir kembali ke tempat mereka berada pada bulan Juni, pertanda baik untuk pasar tenaga kerja yang lebih ketat dan pertumbuhan upah yang lebih tinggi.

($ 1 = 1,3305 dolar Australia)

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik