Pasca Keputusan RBA, AUD/USD Melejit

03/08/2021, 14:05

Reserve Bank of Australia mengatakan akan tetap dengan rencana pengurangan pembelian obligasi bahkan ketika penguncian Sydney yang berlarut-larut akan mendorong ekonomi ke dalam kontraksi kuartal ini.

Dolar Australia menguat setelah Gubernur Philip Lowe dan dewannya mengejutkan para ekonom dengan mempertahankan rencana mereka untuk mengurangi laju pembelian obligasi mingguan menjadi A$4 miliar ($3 miliar) pada September dari A$5 miliar sekarang, sambil mempertahankan suku bunga di 0,1% pada hari Selasa.

“Pengalaman hingga saat ini adalah begitu wabah virus dapat diatasi, ekonomi bangkit kembali dengan cepat,” kata Lowe dalam sebuah pernyataan. “Ekonomi mendapat manfaat dari dukungan kebijakan tambahan yang signifikan dan program vaksinasi juga akan membantu pemulihan.”

Langkah mengejutkan ini mencerminkan keyakinan mendasar di antara para pembuat kebijakan bahwa dengan mata uang turun sekitar 7% dalam lima bulan terakhir dan imbal hasil yang lebih rendah, ekonomi memiliki banyak dukungan dan kemungkinan akan bangkit kembali dengan cepat setelah pembatasan dicabut.

Meski demikian, Lowe telah menjelaskan bahwa dia tidak ingin mendahului Federal Reserve dalam hal pelonggaran stimulus, dengan Ketua Jerome Powell mengatakan masih ada beberapa cara sebelum pengurangan AS.

"Dewan akan mempertahankan pendekatan fleksibelnya terhadap tingkat pembelian obligasi," kata Lowe. “Program ini akan terus ditinjau mengingat kondisi ekonomi dan situasi kesehatan, dan implikasinya terhadap kemajuan yang diharapkan menuju lapangan kerja penuh dan target inflasi.”

Dolar Australia naik setelah pengumuman, membeli 74,03 sen AS pada 14:46 di Sydney dari sekitar 73,70 sen sebelum rilis.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading