Data PMI Jepang Anjlok

03/09/2021, 11:20

Aktivitas sektor jasa Jepang mengalami kontraksi pada laju tercepat dalam lebih dari satu tahun pada Agustus karena kebangkitan kasus COVID-19 memberikan pukulan bagi pemulihan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.

Aktivitas dan arus masuk bisnis baru menyusut pada laju tercepat sejak Mei tahun lalu, dengan bisnis dilanda kebangkitan infeksi COVID-19 dan perluasan pembatasan darurat.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) au Jibun Bank Japan Services terakhir anjlok ke penyesuaian musiman 42,9 dari 47,4 Juli, lebih buruk dari angka kilat 43,5.

"Bisnis sektor jasa Jepang mengisyaratkan percepatan penurunan kondisi bisnis pada Agustus," kata analis.

"Kebangkitan kembali infeksi COVID-19 karena varian Delta juga menyebabkan penurunan lebih tajam dalam bisnis yang masuk."

Lonjakan infeksi Delta memaksa pemerintah Jepang untuk memperluas keadaan darurat ke lebih banyak prefektur pada Agustus, mengganggu aktivitas bahkan ketika banyak yang menentang perintah untuk tidak keluar dan menghindari tempat-tempat ramai.

Angka tersebut menandai bulan ke-19 bahwa aktivitas jasa berada di bawah ambang 50,0 yang memisahkan kontraksi dari ekspansi, rekor terpanjang sejak 27 bulan berjalan hingga Maret 2010.

Final au Jibun Bank Flash Japan Composite PMI, yang dihitung menggunakan manufaktur dan jasa, turun ke level terendah satu tahun di 45,5 dari final Juli di 48,8.

Keyakinan tentang prospek aktivitas sektor swasta tetap kuat pada Agustus, meskipun risikonya condong ke sisi bawah," kata analis.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading