Bantuan

Preview Jelang Keputusan Suku Bunga BOE

04/08/2022, 12:30

BOE secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga utama sebesar 50 bps menjadi 1,75% pada 'Kamis Super'. Pola pemungutan suara pada kenaikan suku bunga dan jalur kebijakan Bailey akan diperiksa dengan cermat. GBP/USD berada pada titik make-or-break setelah reli pemulihan baru-baru ini.

GBP/USD bertahan pada saat kritis menjelang pengumuman 'Kamis Super' Bank of England (BOE). Bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga utama sebesar 50 bps menjadi 1,75% pada 18.00 WIB sementara konferensi pers Gubernur Andrew Bailey akan menyusul pada 18.30 WIB.

Jalur kebijakan BOE dan kekhawatiran pertumbuhan

BOE akan memperketat kebijakan moneternya untuk pertemuan keenam berturut-turut. Kenaikan 50 bps tersebut akan menjadi yang terbesar sejak 1995, yang akan membawa suku bunga ke level tertinggi sejak akhir 2008 di 1,75%. Pasar uang saat ini memperkirakan peluang 82% kenaikan 50bps dan hanya peluang 18% kenaikan 25bps Kamis ini.

Namun, bank sentral dapat memberikan nada dovish, mengikuti jejak Federal Reserve AS (Fed) dan Reserve Bank of Australia (RBA), karena mereka mengakui aktivitas ekonomi yang melambat.

The Fed AS menaikkan suku bunga sebesar 75 bps pekan lalu tetapi mengabaikan panduan ke depan sambil mengadopsi pendekatan pertemuan demi pertemuan. Sementara itu, RBA memberikan kenaikan 50 bps minggu ini tetapi mengatakan bahwa bank tidak berada pada jalur pengetatan yang telah ditentukan sebelumnya.

BOE berdiri teguh dalam perjuangannya untuk mengendalikan inflasi, yang berada pada level tertinggi 40 tahun 9,4% YoY untuk Juni, meskipun ada risiko perlambatan ekonomi atau resesi. Namun, kekhawatiran pertumbuhan dapat membanjiri dan mendorong Bailey dan perusahaan untuk mengisyaratkan kemungkinan perlambatan di jalur kenaikan suku bunganya.

Mendukung kasus untuk pandangan kebijakan yang kurang hawkish oleh BOE, ukuran ekspektasi inflasi dan harga yang dibebankan oleh perusahaan telah melambat baru-baru ini. Sebuah survei oleh Citibank AS dan lembaga survei YouGov yang diterbitkan pada hari Senin menunjukkan ekspektasi di kalangan masyarakat untuk inflasi dalam lima sampai 10 tahun turun pada bulan Juli untuk ketiga kalinya dalam empat bulan.

Laju kenaikan harga yang dibebankan oleh perusahaan, yang diukur oleh Indeks Manajer Pembelian S&P Global/CIPS, sedikit melambat di bulan Mei dan Juni dan mendingin lebih signifikan di bulan Juli.

Sementara itu, Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan dalam laporan terbarunya bahwa 26% perusahaan yang disurvei selama dua minggu terakhir bermaksud menaikkan harga pada bulan Agustus. Ini turun dari 31% di bulan April ketika pertanyaan tentang perubahan harga untuk bulan berikutnya pertama kali ditanyakan.

Di sisi lain, perkiraan inflasi puncak 11% BOE yang dibuat pada bulan Mei kemungkinan akan direvisi naik pada pertemuan Agustus. Ketidakpastian ekonomi, akibat krisis gas Eropa dan penguncian covid China, dapat menyebabkan bank sentral menurunkan perkiraan pertumbuhannya. Pertimbangan tersebut menjadi alasan bagi bank sentral untuk memperlambat atau bahkan menghentikan siklus pengetatannya.

Pasar juga menyadari ketidakpastian politik yang menjulang di Inggris, dengan kandidat Liz Truss dan Rishi Sunak memimpin persaingan kepemimpinan Tory – dan PM. Perdana Menteri Inggris yang baru untuk menggantikan Boris Johnson yang akan keluar akan diumumkan pada 5 September.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik