Dolar Melemah Bikin Emas Naik

04/10/2021, 11:00

Emas naik pada Senin pagi di Asia, mencapai puncak hampir dua minggu karena dolar melemah dan mengimbangi taruhan bahwa Federal Reserve AS dapat segera memulai pengurangan aset.

Emas berjangka naik tipis 0,15% menjadi $1.761 pada 08.21 WIB setelah mencapai $1.765,54, level tertinggi sejak 23 September. Dolar, yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun ke level terendah sejak 29 September.

The Fed bisa hampir memenuhi mandat inflasi yang ditetapkan untuk menaikkan suku bunga, menurut Presiden Bank Fed Philadelphia Patrick Harker . Namun, dia menambahkan bahwa itu bisa menjadi satu tahun atau lebih lama sebelum tujuan kerja bank sentral terpenuhi untuk memungkinkan kenaikan suku bunga.

Rekan Harker, Presiden Bank Fed Cleveland Loretta Mester, mengatakan pada hari Jumat bahwa kondisi untuk kenaikan suku bunga dapat dipenuhi pada akhir 2022, dengan inflasi diperkirakan akan kembali ke target Fed pada 2022.

Investor juga menunggu banyak keputusan kebijakan bank sentral, dengan Reserve Bank of Australia menyerahkan keputusan kebijakannya pada hari Selasa, Reserve Bank of New Zealand menyusul sehari kemudian dan Reserve Bank of India. menjatuhkan keputusannya pada hari Jumat.

SPDR Gold Trust mengatakan kepemilikannya turun 0,4% menjadi 986,54 ton pada hari Jumat, sementara data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari yang sama mengatakan spekulan memangkas posisi beli bersih sebesar 19.471 kontrak menjadi 42.123 pada tahun minggu hingga 28 September.

Sementara itu, permintaan emas fisik juga meningkat di konsumen utama China pekan lalu sementara aktivitas juga meningkat di hub Asia lainnya, termasuk Singapura.

Pada logam mulia lainnya, perak dan platinum naik 0,4%, sementara paladium naik tipis 0,1%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading