Saham Asia memperpanjang reli global setelah laporan pekerjaan AS

05/07/2021, 16:26

Sebagian besar saham Asia naik pada hari Senin, memperpanjang reli yang membawa ekuitas global ke rekor tertinggi setelah laporan pekerjaan AS mengisyaratkan pemulihan ekonomi tetap utuh tetapi belum menjamin penarikan segera stimulus Federal Reserve.

Pasar Jepang, bagaimanapun, melawan tren, dengan Nikkei turun 0,5% menyusul lonjakan infeksi COVID-19 di Tokyo, hanya beberapa minggu sebelum kota itu menjadi tuan rumah Olimpiade.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,3%, dipimpin oleh kenaikan 1% di Taiwan. Blue chips Cina menambahkan 0,1%.

Perdagangan diatur menjadi lebih tipis dari biasanya dengan pasar AS ditutup untuk akhir pekan 4 Juli yang diperpanjang, yang berarti "beberapa dari pergerakan naik itu mungkin dibatasi dan aksi harga mungkin berombak," kata analis.

"Kondisi tepat bagi ekuitas untuk terus mendorong lebih tinggi ke kanan di seluruh dunia."

Indeks MSCI All Country World ditutup pada rekor 724,66 minggu lalu, dan naik 0,1% lebih tinggi pada hari Senin.

S&P 500 berjangka menunjukkan penurunan 0,1% untuk pembukaan Selasa, setelah indeks ditutup 0,8% lebih tinggi pada rekor 4.352,34 pada hari Jumat. The Dow Jones Industrial Average naik 0,4% dan Nasdaq Composite naik 0,8% untuk memukul rekor.

Nonfarm payrolls AS meningkat lebih besar dari perkiraan 850.000 pekerjaan bulan lalu. Tetapi tingkat pengangguran secara tak terduga naik menjadi 5,9% dari 5,8%, sementara pendapatan per jam rata-rata yang diawasi ketat, ukuran inflasi upah, naik 0,3% bulan lalu, lebih rendah dari perkiraan konsensus untuk kenaikan 0,4%.

"Secara keseluruhan tingkat penggajian masih 6,8 juta di bawah level pra-pandemi Februari 2020 dan masih di bawah tingkat kemajuan substansial yang dibutuhkan oleh The Fed. Dengan demikian tidak ada dalam laporan ini yang membuat The Fed menjadi hawkish."

Perhatian akan tertuju pada risalah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal bulan lalu, ketika pembuat kebijakan mengejutkan pasar dengan memberi sinyal dua kenaikan suku bunga pada akhir 2023.

Komentar oleh pejabat Fed sejak saat itu lebih seimbang, terutama dari Ketua Jerome Powell, dan investor akan menguraikan rilis Rabu untuk petunjuk lebih lanjut tentang waktu pengetatan kebijakan.

Pasar obligasi AS ditutup untuk liburan, setelah benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun merosot ke 1,4306%.

Dolar sebagian besar datar pada hari Senin setelah turun dari level tertinggi tiga bulan pada akhir pekan lalu, tertekan oleh rincian yang lebih lemah dari laporan nonfarm payrolls AS.

Greenback sedikit berubah pada 111,055 yen dan $ 1,18615 per euro.

Emas naik tipis 0,1% menjadi $1.789,46 per ounce.

Minyak mentah tergelincir karena pembicaraan OPEC+ berlarut-larut. Menteri energi Arab Saudi pada hari Minggu mendorong kembali terhadap oposisi oleh sesama produsen Teluk Uni Emirat Arab ke kesepakatan OPEC + yang diusulkan dan menyerukan "kompromi dan rasionalitas" untuk mengamankan kesepakatan ketika kelompok itu berkumpul kembali pada hari Senin.

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading