Bantuan

Fokus Minggu Ini, 5 - 9 September

05/09/2022, 09:15

Meningkatnya perselisihan energi antara Moskow dan Barat akan menyita perhatian investor dalam seminggu ke depan setelah Moskow berjanji akan menutup jalur pipa gas utamanya ke Jerman. European Central Bank (ECB) akan memberikan kenaikan suku bunga besar untuk memerangi lonjakan inflasi. Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell akan muncul sebelum bank sentral memasuki masa tenang jelang rapat kebijakan berikutnya.

Saham AS kemungkinan akan tetap bergejolak dan trader akan kembali dari libur Hari Buruh serta OPEC+ bertemu Senin untuk membahas pemotongan produksi guna mendukung harga minyak. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Perselisihan energi

Kebuntuan atas masalah ekspor gas dan minyak Rusia meningkat pada hari Jumat setelah Moskow berjanji akan menutup pipa pasokan gas utamanya ke Jerman dan negara-negara G7 mengumumkan rencana pembatasan harga pada ekspor minyak Rusia yang bertujuan untuk menekan sumber daya perang Rusia di Ukraina.

Penutupan terbaru pipa Nord Stream ini, yang menurut Rusia akan berlangsung selama yang diperlukan untuk melakukan perbaikan, menambah kekhawatiran atas kekurangan gas musim dingin yang dapat menarik ekonomi utama ke dalam resesi dan menyebabkan diberlakukannya penjatahan energi.

Eropa menuding Rusia mempersenjatai pasokan energi yang disebut Moskow sebagai "perang ekonomi" dengan Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina. Moskow menyalahkan sanksi Barat dan masalah teknis atas gangguan pasokan.

European Commission telah memperingatkan bahwa pemutusan penuh pasokan gas Rusia ke Eropa, jika digabung dengan datangnya musim dingin, dapat mengurangi PDB di seluruh Uni Eropa sebanyak 1,5% jika negara-negara tidak mempersiapkan diri sebelumnya.

2. Kenaikan suku bunga ECB

ECB tampaknya akan memberikan kenaikan suku bunga besar kedua pada pertemuan mendatang hari Kamis dengan inflasi di Zona Euro, yang sudah mencapai rekor tinggi, melonjak mendekati dua digit.

Inflasi zona euro mencapai titik tertinggi 9,1% pada bulan Agustus, jauh di atas target 2% ECB akibat melonjaknya biaya energi memperburuk krisis biaya hidup.

Satu-satunya pertanyaan bagi investor adalah apakah bank sentral akan memberikan kenaikan 50 basis poin lagi, seperti yang terjadi pada Juli, atau memilih kenaikan 75 basis poin yang lebih besar, meskipun prospek resesi musim dingin ini menghantui.

Dalam pidato baru ini, anggota dewan ECB Isabel Schnabel mendesak bank sentral untuk bertindak tegas mengendalikan inflasi, bahkan jika itu menjatuhkan ekonomi ke dalam resesi.

3. Fedspeak

Ketua Fed Jerome Powell akan berbicara dalam konferensi Cato Institute pada hari Kamis dan investor akan mencari indikasi bahwa Fed cenderung ke arah kenaikan suku bunga 75 basis poin lainnya pada pertemuan 20-21 September atau apakah kenaikan 50 basis poin mungkin akan terjadi.

Laporan pekerjaan Agustus hari Jumat tercatat beragam - saat ekonomi menambah lebih banyak pekerjaan daripada yang diperkirakan, pertumbuhan upah moderat dan tingkat pengangguran naik, terus memunculkan perdebatan soal besaran kenaikan suku bunga Fed berikutnya.

Ekspektasi tindakan agresif Fed telah meningkat sejak pidato hawkish oleh Powell dalam konferensi Jackson Hole Fed bulan lalu.

Kalender ekonomi tidak banyak, tetapi Institute for Supply Management menerbitkan PMI service bulan Agustus pada hari Selasa di mana ekonom memperkirakan pembacaan 55,5.

4. Volatilitas pasar saham

Bursa saham AS mengakhiri minggu ini beranjak turun pada hari Jumat setelah sempat naik karena laporan nonfarm payrolls dibayangi oleh kekhawatiran dari krisis energi Eropa.

Kenaikan tingkat pengangguran AS menekan kekhawatiran atas prospek kenaikan suku bunga Fed yang agresif, tetapi pasar menghapus kenaikan di tengah berita penutupan terkini pipa Nord Stream.

Ketiga indeks utama mengalami kerugian mingguan ketiga berturut-turut. Dow turun 2,99%, S&P 500 turun 3,29% dan Nasdaq turun 4,21%.

Reli musim panas di pasar saham telah tertekan sejak pidato hawkish Powell di Jackson Hole, di mana ia mengingatkan bahwa perjuangan The Fed melawan inflasi dapat mengakibatkan penderitaan ekonomi.

Volatilitas tampaknya akan tetap tinggi kala trader kembali bekerja setelah libur Hari Buruh panjang pada hari Selasa dan investor mengalihkan perhatiannya ke data inflasi AS yang akan dirilis pertengahan bulan, sorotan penting terakhir dari data ekonomi utama sebelum rapat Fed September.

5. Pertemuan OPEC+

Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan mitranya, termasuk Rusia, akan bertemu pada hari Senin dan trader energi akan memantau ini setelah Arab Saudi baru-baru ini meningkatkan kemungkinan pengurangan produksi.

Lonjakan biaya energi tahun ini telah mengganggu ekonomi global karena invasi Rusia ke Ukraina memperburuk masalah pasokan.

Harga minyak telah turun selama musim panas dalam ketidakpastian atas prospek permintaan dari pembatasan COVID-19 China dan bank sentral di seluruh dunia menaikkan suku bunga untuk memerangi lonjakan inflasi, yang membebani prospek ekonomi global.

OPEC+ pekan lalu merevisi keseimbangan pasar untuk tahun ini dan sekarang melihat permintaan tertinggal dari pasokan sebesar 400.000 barel per hari, dibandingkan perkiraan 900.000 barel per hari sebelumnya. Kelompok produsen memperkirakan defisit pasar sebesar 300.000 barel per hari dalam kasus dasarnya untuk tahun 2023.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik