Preview Jelang NFP

05/11/2021, 15:35

Menjelang pengumuman laporan Nonfarm Payroll AS, berikut ini hal-hal yang harus diketahui:

Nonfarm payrolls diperkirakan naik 425.000 pada bulan Oktober. Kekecewaan besar bulan September terhadap 194,00 karyawan adalah angka bulanan terendah sejak hilangnya 306.000 pada bulan Desember lalu. Tingkat pengangguran seharusnya turun menjadi 4,7% bulan lalu dari 4,8%, keduanya terendah pandemi. Penghasilan Per Jam Rata-Rata diperkirakan akan naik 0,4% pada bulan tersebut dan 4,8% pada tahun ini dari 0,6% dan 4,6% pada bulan September. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja diperkirakan tidak akan berubah sebesar 61,6%.

Nonfarm Payrolls

Nonfarm Payrolls turun 22,32 juta pekerja pada penguncian Maret dan April tahun lalu. Sejak itu pemulihan tenaga kerja yang gelisah telah mempekerjakan kembali 15,7 juta karyawan, 70%.

Indikator - indikator berwawasan ke depan umumnya mendukung ekspansi berkelanjutan dari angkatan kerja AS. Penurunan kasus Covid secara nasional dapat membantu mendorong pekerja untuk mencari pekerjaan.

Data Nonfarm Payrolls

nfp tab 2-637716349884597851.png

 

Indeks Manajer Pembelian
Purchasing Managers' Index (PMI) untuk sektor jasa dan manufaktur telah mempertahankan prospek ekspansinya meskipun kesulitan dalam mencari dan mengamankan pekerja.

Indeks Ketenagakerjaan Manufaktur dari Institute for Supply Management naik menjadi 52 di bulan Oktober dari 50,2 di bulan sebelumnya. Perkiraannya adalah 49,6, tepat di bawah pembagian 50 antara ekspansi dan kontraksi. Selama enam bulan terakhir indeks telah memantul di sekitar garis pemisah turun di bawah pada bulan Juni dan Agustus dan rata-rata 50,8 untuk periode tersebut.

Indeks Ketenagakerjaan dari sektor jasa yang jauh lebih besar tercatat 51,6 pada Oktober turun dari 53 sebelumnya dan meleset dari perkiraan 53,3. Ukuran ini lebih positif selama enam bulan terakhir, jatuh di bawah 50 hanya sekali di bulan Juni dan rata-rata 52,8 untuk setengah tahun.

Eksekutif bisnis yang disurvei untuk survei ini menekankan bahwa kesulitan mereka di pasar tenaga kerja bukanlah permintaan konsumen yang lemah tetapi ketidakmampuan untuk menemukan pekerja.

ADP
Laporan Perubahan Ketenagakerjaan dari Automatic Data Processing, perusahaan penggajian swasta terbesar di AS, mencatat 571.000 karyawan baru di bulan Oktober, hampir setengahnya lagi sebanyak perkiraan 400.000. Rata-rata 609.000 selama enam bulan terakhir adalah yang terbaik dari pemulihan kecuali ledakan awal perekrutan kembali pada bulan Mei dan Juni tahun lalu.

Meskipun data ADP telah menjadi prediktor yang buruk untuk hasil NFP individu selama enam bulan terakhir, tren positif yang stabil merupakan indikasi bahwa pasar kerja secara keseluruhan belum memburuk secara serius.

JOLTS
Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja (JOLTS) dari Biro Statistik Tenaga Kerja mencantumkan jumlah pekerjaan yang tersedia di AS. Selama lima bulan berturut-turut, dari Maret hingga Juli, survei tersebut mencatat rekor baru. Pada Juli total 11,098 juta tersebut naik 47% dari top skor sebelum pandemi sebesar 7,574 juta pada Januari 2019.

Laporan penggajian yang lemah pada bulan Agustus dan September tidak disebabkan oleh kurangnya kesempatan. Meskipun laporan JOLTS September tidak akan diterbitkan hingga 12 November, laporan tersebut akan menunjukkan posisi yang tidak terisi yang sama besarnya.

Klaim Pengangguran Awal
Klaim Pengangguran Awal telah menurun hampir terus-menerus sejak Februari. Rata-rata pergerakan empat minggu telah turun dari 836.750 pada minggu pertama Februari menjadi 284.750 dalam laporan akhir untuk bulan Oktober. Sebagai perbandingan, minggu kedua Maret 2020, yang terakhir sebelum ledakan pandemi, rata-rata adalah 232.500.

Klaim selama sebulan terakhir berjalan pada tingkat yang di masa lalu baru-baru ini dianggap sebagai indikasi pekerjaan penuh. Majikan melakukan semua yang mereka bisa untuk mempertahankan pekerja.

KESIMPULAN

Masalah di pasar tenaga kerja AS jelas bukan dari pengusaha. Ada jutaan posisi yang tidak terisi, perusahaan sangat membutuhkan pekerja. Klaim awal, IMP Ketenagakerjaan, lowongan pekerjaan, dan ADP semuanya menunjukkan prospek perekrutan yang sehat.

Individu memilih untuk tidak kembali ke tempat kerja. Keragu-raguan pandemi yang masih ada, mandat vaksin yang berat, tunjangan pengangguran yang diperpanjang, kurangnya pengasuhan anak dan dislokasi ekonomi yang ditimbulkan oleh penguncian telah menyebabkan perbedaan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara pekerjaan dan pekerjaan.

Salah satu kemungkinan penyebab yang belum mendapat banyak perhatian adalah distribusi geografis pekerjaan dan lapangan kerja. Tingkat pengangguran tertinggi berada di negara bagian yang memberlakukan penguncian paling ketat. Penutupan ini menghancurkan banyak usaha kecil. Pekerjaan itu belum kembali dan tidak akan kembali sampai bisnis baru diciptakan.

Dari perspektif pasar, payrolls yang kuat adalah penjamin program taper Fed yang dari waktu ke waktu akan menyebabkan suku bunga AS yang lebih tinggi dan, sampai bank sentral lain mengejar, dolar lebih tinggi.

Dalam cara yang aneh, inflasi inflasi konsumen yang merajalela yang merupakan motif yang hampir tidak disebutkan di balik pengurangan obligasi Fed dapat memberikan insentif bagi banyak pekerja untuk kembali ke pekerjaan mereka.

Ketika bensin hampir 50% lebih tinggi dalam setahun dan biaya makanan meningkat setiap bulan, pekerjaan tetap mungkin akan terlihat jauh lebih dapat diandalkan daripada pemberian pemerintah.

 

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik