Penjualan Ritel Zona Euro Jatuh

05/11/2021, 18:50

Penjualan ritel zona euro mencatat penurunan tak terduga pada September karena Jerman, ekonomi terbesar blok itu, berkinerja buruk dan penjualan non-makanan juga lemah, data dari Eurostat menunjukkan pada Jumat.

Penjualan ritel, proksi untuk permintaan konsumen, di 19 negara yang berbagi euro, turun 0,3% bulan ke bulan di bulan September dan naik 2,5% dari tahun sebelumnya, kata kantor statistik Uni Eropa.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan bulanan 0,3% dalam penjualan ritel dan peningkatan 1,5% tahun-ke-tahun.

Namun, sebagian dari kesalahan bulan ke bulan, mungkin karena revisi karena penjualan ritel di bulan Agustus sekarang diperkirakan naik 1% dibandingkan dengan kenaikan 0,3% yang dilaporkan sebelumnya.

Dengan harga energi yang melonjak, infeksi virus corona yang meningkat, dan kemacetan rantai pasokan yang terus berlanjut, konsumen diharapkan menjadi lebih berhati-hati dalam beberapa bulan mendatang, sebuah tren yang sudah terbukti dalam data PMI yang menunjukkan pertumbuhan bisnis turun ke level terendah enam bulan di bulan Oktober.

Harga bensin yang tinggi juga diperkirakan akan mengekang daya beli rumah tangga, membuat keluarga memiliki lebih sedikit pengeluaran untuk barang-barang lain.

Eurostat mengatakan penjualan bahan bakar mobil naik 1% pada bulan tersebut sementara penjualan makanan, minuman dan tembakau naik 0,7%. Tetapi penjualan non makanan turun 1,5%, termasuk penurunan 1,4% dalam penjualan Internet dan pesanan melalui pos.

Jerman, ekonomi terbesar zona euro, mencatat penurunan terbesar, 2,5% dalam penjualan ritel tetapi Finlandia dan Belanda juga jauh di wilayah negatif.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik