RBNZ Menaikkan Suku Bunga

06/10/2021, 12:30

Bank sentral Selandia Baru menaikkan suku bunga pada Rabu untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun dan mengisyaratkan pengetatan lebih lanjut yang akan datang, karena tampaknya akan mengatasi tekanan inflasi dan mendinginkan pasar perumahan yang panas.

Kenaikan suku bunga 25 basis poin menandai dimulainya siklus pengetatan yang diperkirakan akan dimulai pada Agustus, tetapi ditunda setelah wabah varian Delta coronavirus dan penguncian yang berlanjut di kota terbesarnya Auckland.

Kenaikan tingkat uang tunai menjadi 0,50% oleh Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) telah diperkirakan oleh semua 20 ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Dolar Selandia Baru secara singkat naik setelah pengumuman tetapi turun kembali ke $0,6930, sejalan dengan pergerakan pasar yang lebih luas.

"Itu cukup sejalan dengan apa yang dipilih semua orang," kata analis. "Kami berada di jalur menuju serangkaian kenaikan suku bunga dan pasar dihargai dengan baik untuk itu."

Mengumumkan keputusannya, RBNZ mengatakan penghapusan lebih lanjut dari stimulus kebijakan moneter diharapkan, dengan pergerakan di masa depan tergantung pada prospek jangka menengah untuk inflasi dan lapangan kerja.

Kenaikan suku bunga menempatkan Selandia Baru di depan sebagian besar negara ekonomi maju lainnya karena bank sentral berupaya mengurangi biaya pinjaman tingkat darurat, meskipun negara-negara termasuk Norwegia telah menaikkan suku bunga.

Di negara tetangga Australia, bank sentral mempertahankan suku bunga pada rekor terendah 0,1% untuk bulan ke-11 berturut-turut pada hari Selasa.

Ekonom memperkirakan suku bunga acuan akan mencapai 1,50% pada akhir tahun depan dan 1,75% pada akhir 2023, dalam suatu jejak pendapat.

 

STRAIN KAPASITAS

Negara Pasifik Selatan telah menikmati pemulihan ekonomi yang cepat sejak resesi yang didorong oleh COVID tahun lalu, sebagian karena menghilangkan virus corona dan membuka kembali ekonominya sebelum yang lain.

Tetapi dengan perbatasannya yang masih tertutup, kekurangan tenaga kerja dan barang mendorong inflasi, serta berkontribusi pada pasar properti yang melonjak, yang didorong oleh suku bunga yang sangat rendah.

"Kekurangan permintaan bukanlah masalah daripada ekonomi yang memukul kendala kapasitas," Komite RBNZ mencatat dalam risalah pertemuan.

Bank sentral mengatakan inflasi IHK utama diperkirakan akan meningkat di atas 4% dalam waktu dekat tetapi kembali ke titik tengah 2% dalam jangka menengah.

Pembatasan COVID-19 baru-baru ini tidak secara material mengubah prospek jangka menengah untuk inflasi dan lapangan kerja, dan aktivitas ekonomi akan pulih dengan cepat ketika langkah-langkah dilonggarkan, tambahnya.

Tetapi para ekonom mengatakan RBNZ mungkin tidak berpacu dengan siklus kenaikannya mengingat ketidakpastian global saat ini dan wabah varian Delta yang berlarut-larut di Auckland.

"(Kami) tetap berpandangan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut akan dalam kenaikan 25 basis poin daripada pergerakan 50 basis poin," kata analis.

Selandia Baru meninggalkan strateginya untuk menghilangkan COVID-19 minggu ini, dengan pemerintah mengatakan harus hidup dengan virus dan meningkatkan tingkat vaksinasi untuk mengendalikannya.

Pada bulan Agustus, seorang pejabat bank sentral mengkonfirmasi bahwa mereka juga telah mempertimbangkan langkah 50 basis poin bulan itu, sebelum mengambil kenaikan suku bunga sama sekali karena penguncian.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading