Pengeluaran Rumah Tangga Jepang Naik

07/09/2021, 08:45

Pengeluaran rumah tangga Jepang tumbuh kurang dari yang diharapkan pada Juli karena kebangkitan kasus COVID-19 menghambat aktivitas konsumen, membuat prospek pemulihan ekonomi yang lebih luas diragukan.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu sedang berjuang untuk melepaskan diri dari dampak pandemi virus corona, yang memaksa pemerintah untuk memberlakukan pembatasan darurat baru yang sekarang mencakup sekitar 80% populasi.

Pengeluaran rumah tangga naik 0,7% tahun-ke-tahun di bulan Juli, setelah penurunan 4,3% yang direvisi pada bulan Juni, data pemerintah menunjukkan pada hari Selasa. Itu lebih lemah dari perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 2,9% dalam jajak pendapat Reuters.

Kenaikan moderat sebagian karena kontraksi tajam pada Juli tahun lalu, ketika pengeluaran rumah tangga merosot 7,6% tahun-ke-tahun karena konsumen menunda pengeluaran untuk hal-hal seperti perjalanan dan menginap karena krisis kesehatan.

Angka bulan ke bulan menunjukkan kontraksi 0,9% pada bulan Juli, penurunan bulan ketiga berturut-turut, data kementerian dalam negeri menunjukkan, melampaui ekspektasi untuk pertumbuhan 1,1%.

Data terpisah pada hari Selasa menunjukkan upah riil yang disesuaikan dengan inflasi pada bulan Juli naik 0,7% dari bulan yang sama tahun sebelumnya, meskipun kenaikan itu juga karena perbandingan yang tersanjung dengan penurunan tajam yang didorong oleh pandemi tahun lalu.

Tetapi data itu tidak mungkin menghilangkan kekhawatiran bahwa ekonomi Jepang berisiko melambat pada kuartal ketiga, karena pertumbuhan eksplosif dalam kasus COVID-19 di dalam negeri dan di bagian lain Asia membebani aktivitas konsumen dan perusahaan.

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading