Bantuan

Fokus Minggu Ini, 8 - 12 Agustus

08/08/2022, 09:15

Data inflasi AS bulan Juli hari Rabu akan menjadi sorotan utama dalam seminggu ke depan setelah laporan pekerjaan Jumat lalu yang jauh lebih kuat dari yang diantisipasi membatalkan harapan bahwa Federal Reserve mungkin akan mengalah dalam kampanye kebijakan agresifnya untuk menjinakkan inflasi yang mencapai tingkat tertinggi dalam beberapa dekade. Setiap indikasi bahwa inflasi masih belum mendekati puncaknya dapat menguji reli terbaru dalam pasar saham AS.

Investor juga akan mendengar pandangan dari beberapa pembicara Fed, dan para pengambil kebijakan ada di bawah tekanan baru untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga pada pertemuan mendatang di bulan September. Sementara itu, musim pendapatan mereda dan data PDB Inggris pada hari Jumat kemungkinan bisa menunjukkan awal kontraksi setelah Bank of England mengingatkan pekan lalu Inggris akan menghadapi lebih dari satu tahun resesi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Data inflasi AS

Inflasi selama berbulan-bulan mengacaukan ekspektasi bahwa inflasi akan surut, tetap tinggi tiga kali lipat dari target Fed sebesar 2%.

Perhatian investor akan terfokus pada angka indeks harga konsumen hari Rabu dengan para ekonom memperkirakan tingkat inflasi tahunan moderat sebesar 8,7% pada Juli dari 9,1% pada Juni, yang merupakan peningkatan terbesar sejak 1981.

Namun inflasi inti diperkirakan akan meningkat sebesar 0,5% dari bulan ke bulan, mendorong tingkat tahunan hingga 6,1% dari 5,9% di bulan Juni, menggarisbawahi kesulitan yang dihadapi Fed mencoba untuk mendapatkan inflasi kembali sesuai dengan targetnya.

Angka indeks harga produsen untuk bulan Juli akan dirilis pada hari Kamis, bersama dengan laporan mingguan klaim pengangguran awal, sedangkan indeks sentimen konsumen Universitas Michigan akan dipublikasikan pada hari Jumat.

2. Pembicara Fed

Presiden Fed Chicago Charles Evans, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari dan Presiden Fed San Francisco Mary Daly akan berbicara dalam minggu mendatang dan komentar mereka akan dicermati.

Pertanyaannya apakah Fed akan memberikan kenaikan suku bunga 75 bps ketiga berturut-turut bulan depan atau sedikit melonggarkan yang ada saat ini merupakan kunci penting bagi investor.

Kekuatan pasar tenaga kerja adalah pedang bermata dua bagi The Fed - mereka dapat terus menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi tanpa menyebabkan peningkatan pesat tingkat pengangguran, tetapi di sisi lain, pasar tenaga kerja perlu didinginkan untuk membantu mengurangi tekanan harga.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Sabtu bahwa Fed seharusnya mempertimbangkan lebih banyak kenaikan suku bunga 75 bps untuk membawa inflasi kembali sejalan dengan target bank sentral, mendukung komentar terkini dari pejabat Fed lainnya.

3. Ujian reli pasar saham AS

Reli saham AS dapat diuji dalam seminggu ke depan saat data inflasi hari Rabu dapat membatalkan harapan atas pergeseran kebijakan dovish oleh Fed setelah memberikan kenaikan suku bunga sebanyak 225 bps sepanjang tahun ini.

S&P 500 dan Nasdaq berakhir Juli dengan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak 2020, sebagian didorong oleh harapan bahwa Fed dapat menarik kembali kampanye tindakan agresifnya untuk menahan inflasi.

Penguatan lanjutan dapat bergantung pada apakah investor percaya The Fed berhasil dalam pertempurannya melawan inflasi. Tanda-tanda bahwa inflasi masih belum mencapai puncaknya dapat mengurangi ekspektasi bahwa bank sentral akan dapat menghentikan kenaikan suku bunga awal tahun depan, menekan saham lebih rendah.

"Kita berada pada titik di mana data harga konsumen telah mencapai tingkat kepentingan Super Bowl," kata Michael Antonelli, direktur pelaksana dan ahli strategi pasar di Baird kepada Reuters. "Ini memberi kita beberapa indikasi tentang apa yang kita dan The Fed hadapi."

4. Pendapatan

Pasar lebih dari setengah jalan memasuki periode pelaporan keuangan kuartal II dan sejauh ini, perusahaan-perusahaan AS telah melaporkan sebagian besar dengan berita optimis, dan ini mengejutkan investor yang telah bersiap untuk melihat prospek yang lebih gelap pada bisnis dan ekonomi.

Sekitar 78% dari laporan pendapatan mengalahkan ekspektasi Wall Street, di atas rata-rata jangka panjang, menurut Reuters.

Memasuki musim pendapatan, investor khawatir jika inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga akan mendorong ekonomi ke dalam resesi, karena perkiraan pendapatan untuk 2022 terlalu tinggi.

Disney, perusahaan besar yang akan merilis kinerjanya setelah pasar tutup pada hari Rabu mendatang. Beberapa perusahaan lain yang akan melaporkan selama seminggu yakni Take-Two, Palantir, Wynn Resorts, Six Flags dan saham Norwegian Cruise Line dan Spirit Airlines.

5. PDB Inggris

Inggris akan menerbitkan data PDB Juni dan keseluruhan kuartal kedua pada hari Jumat, setelah Bank of England memperingatkan minggu lalu bahwa mereka memperkirakan ekonomi akan memasuki resesi 15 bulan tahun ini.

Namun, Institut Riset Ekonomi dan Sosial Nasional, sebuah lembaga think tank, yakin resesi dapat dimulai pada kuartal saat ini.

BoE mengatakan inflasi harga konsumen kemungkinan kini akan mencapai puncaknya sebesar 13,3% pada Oktober - paling tinggi sejak 1980 - sebagian besar karena lonjakan biaya energi pasca invasi Rusia ke Ukraina dan penyesuaian terhadap Brexit.

Bank sentral Inggris telah menaikkan suku bunga enam kali sejak bulan Desember lalu.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik