Bantuan

Dolar Melemah

08/12/2021, 17:05

Dolar melemah pada hari Rabu di tengah meningkatnya selera risiko atas indikasi bahwa varian Omicron Covid memiliki gejala yang relatif ringan, dan dengan demikian tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi global.

Pada pukul 16.00 WIB, Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,14% menjadi 96,24 , diperdagangkan di tengah kisaran baru-baru ini.

GBP/USD turun tipis ke 1,3238, USD/JPY turun 0,1% ke 113,44, sedangkan EUR/USD naik 0,2% ke 1,128.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik lebih tinggi ke 0,7118, tepat di bawah 0,7124, level tertinggi sejak 1 Desember, setelah naik lebih dari 1,7% selama seminggu terakhir, kinerja terbaiknya dalam tiga bulan.

Reserve Bank of Australia meninggalkan suku bunga pada rekor rendah awal pekan ini, tetapi mengatakan varian Omicron tidak diharapkan untuk menggagalkan pemulihan negara itu.

Selain itu, USD/CNY turun 0,2% menjadi 6,3538, yuan mencapai level tertinggi sejak Mei 2018, karena keyakinan bahwa penurunan rasio cadangan yang diumumkan minggu lalu oleh bank sentral akan menjaga ekonomi negara tetap pada jalurnya, meskipun krisis real estat sedang berlangsung. .

Membantu sentimen risiko adalah berbagai penelitian yang menunjukkan bahwa varian Omicron Covid, meskipun sangat menular, tidak memiliki dampak medis yang parah.

Selain itu, sebuah penelitian di Afrika Selatan menyarankan pada hari Selasa bahwa dosis penguat vaksin Covid-19 yang diproduksi oleh Pfizer, dan mitra BioNTech, dapat membantu menangkis infeksi Omicron, meskipun penelitian menunjukkan jenis baru. Sebagian dapat menghindari perlindungan dari dua dosis.

Dengan kekhawatiran yang baru mulai mereda atas Omicron, perhatian di pasar valuta asing kembali ke para gubernur bank sentral dan bagaimana mereka berencana untuk mengelola trade-off pertumbuhan versus inflasi.

USD/CAD naik 0,1% menjadi 1,2651 menjelangpertemuan kebijakan Bank of Canada Rabu nanti. Para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 0,25%, tetapi telah mengakhiri program stimulus pembelian obligasi dan dapat menggunakan pertemuan ini untuk meletakkan dasar bagi peningkatan biaya pinjaman menyusul serangkaian data ekonomi yang kuat. Bank sentral Brasil diperkirakan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 150 basis poin pada pertemuan nanti.

Bank sentral Polandia juga diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada pertemuan Rabu setelah lonjakan inflasi ke level tertinggi dua dekade. USD/PLN turun 0,1% menjadi 4,0587, sementara EUR/PLN naik 0,2% menjadi 4,5842.

Bank sentral menaikkan patokan menjadi 1,25% bulan lalu, dan dari 32 ekonom yang disurvei Bloomberg, 20 mengharapkan kenaikan 50 basis poin menjadi 1,75% pada Rabu nanti, dan 10 melihat tingkat naik menjadi 2%. Dua lainnya mengharapkan kenaikan 25 basis poin.

US Federal Reserve, Bank of England, dan Bank Sentral Eropa akan mengeluarkan keputusan kebijakan mereka minggu depan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik