Bantuan

Fokus Minggu Ini, 9 - 13 Januari

09/01/2023, 09:45

Angka inflasi AS dan awal musim pendapatan perusahaan akan menjadi sorotan utama dari minggu yang tenang di kalender ekonomi. Data inflasi bulan Desember akan membantu mempengaruhi ukuran kenaikan suku bunga Federal Reserve berikutnya, sementara pendapatan perusahaan akan memberikan wawasan penting mengenai kesehatan ekonomi di tengah kekhawatiran atas potensi perlambatan. PDB Inggris, inflasi Jepang, dan data Zona Euro juga akan menjadi fokus. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. IHK AS

Indeks harga konsumen AS untuk bulan Desember akan dirilis pada hari Kamis dan para ekonom memperkirakan inflasi inti telah meningkat 5,7% dari tahun sebelumnya. Setiap tanda bahwa tekanan harga terus menurun tidak hanya dapat memperkuat pandangan bahwa Fed mendekati akhir siklus pengetatan paling agresif dalam beberapa dekade tetapi juga dapat memicu spekulasi bahwa penurunan suku bunga bisa datang tahun ini.

Data AS pada hari Jumat menunjukkan bahwa payroll bulan Desember berkembang lebih dari yang diharapkan bahkan ketika kenaikan upah melambat dan aktivitas jasa berkontraksi, mengurangi kekhawatiran tentang jalur kebijakan moneter Fed.

Pejabat Fed pada hari Jumat mengakui pertumbuhan upah yang mendingin dan tanda-tanda lain dari ekonomi yang melambat secara bertahap, dengan Presiden Atlanta Raphael Bostic mengisyaratkan peluang 25 bps kenaikan suku bunga dalam rapat kebijakan Fed berikutnya pada 31 Januari - 1 Februari. Fed menaikkan suku bunga 50 basis poin pada bulan Desember.

2. Musim laporan keuangan akan dimulai

Perusahaan-perusahaan akan mulai melaporkan pendapatan kuartal IV dalam minggu ini di mana investor mencari tanda-tanda potensi perlambatan ekonomi yang mengarah ke garis bawah.

Pada hari Jumat saja, laporan akan dirilis dari perbankan seperti Wells Fargo, Citigroup, Bank of America dan JPMorgan, raksasa kesehatan UnitedHealth Group, manajer aset BlackRock dan Delta Air Lines.

Perkiraan analis konsensus memprediksi penurunan 1,6% pendapatan kuartal IV S&P 500 dibandingkan periode tahun lalu, menurut Refinitiv IBES. Beberapa orang menganggap proyeksi 2023 masih terlalu cerah mengingat risiko resesi.

Saham-saham mungkin lebih mahal daripada yang terlihat jika estimasi pendapatan saat ini tidak sepenuhnya memperhitungkan perlambatan ekonomi, sementara penurunan apa pun dapat semakin meredam apa yang bersedia dibayar investor untuk ekuitas.

3. PDB INGGRIS

Inggris akan menerbitkan angka PDB bulan November pada hari Jumat dengan latar belakang tekanan biaya hidup bersejarah di tengah tingkat inflasi dua digit, pemogokan sektor transportasi dan publik, serta pelemahan pasar perumahan tatkala negara tersebut menghadapi apa yang kemungkinan besar akan menjadi resesi yang panjang.

Menyusul sembilan kenaikan suku bunga berturut-turut oleh Bank of England, dan lebih banyak lagi yang akan datang, persetujuan hipotek Inggris mencapai level terendah pada bulan November sejak kemerosotan yang disebabkan pandemi pada Juni 2020, data terbaru menunjukkan.

Karena tekanan harga dan biaya pinjaman yang lebih tinggi menekan, Perdana Menteri Rishi Sunak telah berjanji untuk mengurangi inflasi hingga separuhnya, menumbuhkan ekonomi, mengurangi utang publik, dan memotong daftar tunggu layanan kesehatan.

Tetapi analis di Deutsche Bank memperkirakan inflasi tinggi bertahan tahun ini, tidak ada penurunan suku bunga hingga 2024 dan kebijakan fiskal menjadi lebih keras, sementara analis Barclays memperkirakan ekonomi Inggris akan terus berkontraksi hingga akhir kuartal III tahun 2023.

4. Data Zona Euro

Jerman akan mempublikasikan estimasi pertumbuhan PDB tahunan pada hari Jumat yang akan menunjukkan dampak krisis energi yang dipicu oleh perang Rusia di Ukraina pada ekonomi terbesar zona euro.

Zona Euro yang lebih luas akan mempublikasikan data produksi industri dan perdagangan pada hari yang sama. Biaya impor energi yang tinggi telah membalik neraca perdagangan blok tersebut dari surplus menjadi defisit, tetapi defisit berkurang pada bulan Oktober karena harga gas turun dan pelaku pasar akan melihat apakah tren ini berlanjut pada bulan November.

Produksi industri diperkirakan akan membuat rebound kecil setelah turun pada bulan Oktober.

5. Inflasi Tokyo

Pelaku pasar akan mengawasi angka inflasi Tokyo pada hari Selasa, setelah laporan bulan lalu pertama kali memberi petunjuk kepada pasar tentang potensi pergeseran kebijakan Bank of Japan.

IHK Tokyo - yang mendahului angka nasional, seringkali dalam beberapa minggu - melonjak ke level tertinggi empat dekade pada bulan November.

Kurang dari sebulan kemudian, BOJ mengubah kontrol imbal hasil obligasi yang memungkinkan suku bunga jangka panjang naik lebih banyak, membuat pasar salah langkah. Langkah ini bertujuan untuk meringankan beberapa biaya stimulus moneter yang berkepanjangan.

Yen telah menguat ke level tertinggi tujuh bulan di tengah meningkatnya ekspektasi untuk pergeseran hawkish lebih lanjut, bahkan ketika para pejabat BOJ mempertahankan langkah itu hanya satu kali. BOJ akan mengadakan rapat kebijakan berikutnya pada 18 Januari.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik