Bantuan

GBP/USD Bergerak Naik

09/01/2023, 14:30

GBP/USD telah melampaui resistensi kritis 1,2150 di awal sesi Eropa. Cable mungkin memerlukan tawaran beli signifikan untuk melanjutkan perjalanan naiknya karena bias naik dipangkas setelah reli yang lebih kuat. Peluang mendukung kenaikan lebih lanjut dalam Pound Sterling karena sentimen pasar sangat positif setelah rilis suram dari Penghasilan Per Jam Rata-Rata yang diikuti oleh data IMP Jasa ISM Amerika Serikat yang lebih lemah dari yang diproyeksikan.

Sementara itu, S&P500 berjangka menambah kenaikan lebih lanjut setelah reli yang kuat pada hari Jumat, menggambarkan bahwa para pembeli belum kehabisan tenaga. Ekuitas AS menghentikan kinerja 10 hari mereka yang lemah dan melonjak tinggi setelah data ekonomi yang lemah. Indeks Dolar AS (DXY) mencari rintangan terdekat setelah penurunan tipis. Indeks USD kemungkinan akan menguji level terendah enam bulan di sekitar 103,00, mengingat momentum bearish dalam aset. Selain itu, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun tergelincir mendekati 3,56%.

PMI Amerika Serikat yang Lebih Lemah Memicu Kekhawatiran Resesi

Perlambatan ekonomi menguntungkan untuk penurunan tekanan inflasi tetapi juga memicu kekhawatiran resesi juga. Setelah mencatat angka IMP Manufaktur terendah baru sejak Mei 2000, yang dilaporkan oleh departemen Institute of Supply Management (ISM) Amerika Serikat, IMP Jasa juga dirilis lebih buruk dari yang diproyeksikan. IMP Jasa anjlok secara signifikan menjadi 49,6 vs proyeksi 55,0. Selain itu, Indeks Pesanan Baru yang menampilkan permintaan ke depan turun secara besar-besaran menjadi 45,2 vs. ekspektasi 58,5. Perlambatan aktivitas ekonomi dan proyeksi ke depan berdampak pada Dolar AS.

Tidak diragukan lagi, penurunan aktivitas ekonomi Amerika Serikat disponsori oleh suku bunga Federal Reserve (Fed) yang lebih tinggi. Hal ini telah memicu risiko resesi dalam perekonomian Amerika Serikat. Tidak dapat disangkal fakta bahwa Federal Reserve akan berupaya untuk memperlambat laju pengetatan kebijakannya lebih lanjut. Namun, kelanjutan suku bunga yang lebih tinggi akan tetap utuh karena jalan menuju inflasi 2% belum menemui hambatan yang signifikan.

Ambiguitas Meningkat karena Inflasi Upah Turun dan NFP Melonjak

Data ketenagakerjaan yang dirilis pada hari Jumat telah menciptakan ambiguitas di antara sentimen pelaku pasar. Data Nonfarm Payrolls (NFP) Amerika Serikat (Des) melonjak menjadi 223 ribu vs konsensus 200 ribu. Biasanya, permintaan tenaga kerja yang tangguh diatasi dengan pendapatan yang lebih tinggi karena perusahaan menawarkan lebih banyak upah untuk membawa bakat ke dalam rumah. Sebaliknya, Penghasilan Rata-Rata Per Jam turun menjadi 4,6% vs ekspektasi 5,0% dan rilis sebelumnya sebesar 4,8%. Hal ini dapat mengakibatkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Federal Reserve dalam beberapa bulan mendatang.

Presiden Fed Chicago Evans dikutip dalam Wall Street Journal (WSJ), "Ada kemungkinan data ekonomi akan mendukung kenaikan suku bunga kebijakan sebesar 25 basis poin pada pertemuan The Fed berikutnya" seperti dilansir Reuters.

Namun, kelanjutan tingkat terminal yang lebih tinggi untuk periode yang lebih lama masih dalam gambaran, mengutip keras kepala Indeks Harga Konsumen (IHK).

Presiden Bank Fed Atlanta memperingatkan bahwa "Perekonomian AS pasti melambat" yang dipimpin oleh penurunan yang signifikan dalam aktivitas di sektor perumahan dan suku bunga lainnya. Pada proyeksi suku bunga kebijakan, pembuat kebijakan Federal Reserve melihat tingkat terminal di atas 5% dan kelanjutan suku bunga kebijakan puncak ke CY2024.

Inflasi Energi Inggris Raya adalah Substitusi dengan Kategori Lain

Batas harga yang dipungut oleh pemerintah Inggris Raya pada harga energi untuk mendukung rumah tangga secara mekanis telah mengurangi inflasi tetapi berdampak pada harga produk lainnya. Pembuat kebijakan Bank of England (BoE) Catherine Mann mengutip bahwa "Pembatasan harga energi memungkinkan restrukturisasi pengeluaran di sisa keranjang konsumsi dan dengan demikian berpotensi inflasi yang lebih tinggi dalam kasus semua produk lainnya," kata Mann. "Ini sesuatu yang kami awasi dengan hati-hati" seperti dilansir Bloomberg. Dia khawatir inflasi dapat pulih jika batas harga pada harga energi akan dibatalkan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik