Bantuan

Fokus Minggu Ini, 9 - 13 Mei

09/05/2022, 15:40

Kenaikan suku bunga Fed 50 bp ada di belakang kita. Kenaikan 50 bp lainnya diharapkan bulan depan. Laporan ketenagakerjaan April tidak akan banyak membantu menenangkan kecemasan tentang pasar tenaga kerja yang "terlalu ketat". Penurunan tingkat partisipasi mengecewakan dan ini ditambah dengan penurunan produktivitas Q1 menimbulkan pertanyaan tentang batas kecepatan non-inflasi ekonomi.

Salah satu hal yang menarik tentang pasar adalah bahwa terkadang penyebab terjadi setelah akibat. Ini adalah cara yang menarik untuk mengungkapkan pengamatan yang diantisipasi investor, diskon, skenario berjangka. Dolar telah dibeli dan pendapatan tetap dijual pada gagasan bahwa Fed telah mengambil giliran hawkish. Pasar sekarang menerima bahwa Federal Reserve akan membawa tingkat target dana Fed dalam kisaran yang dianggap netral sebelum akhir tahun. Kenaikan tersebut akan menjadi beban depan dengan kenaikan 50 bp berikutnya yang didiskon untuk dua pertemuan berikutnya (Juni dan Juli) dan kecenderungan yang kuat untuk hal yang sama pada bulan September (~66%). Neraca akan mulai menyusut bulan depan dengan kecepatan yang kira-kira sama dengan puncaknya pada pengalaman 2017-2019 sebelum meningkat menjadi dua kali lipat ($95 miliar).

Minggu ini penting untuk diperhatikan, karena mungkin akan menjadi tanda pertama bahwa inflasi puncak sudah dekat. Untuk pertama kalinya sejak April 2020, pembacaan tajuk harga konsumen dan harga produsen diperkirakan turun dari tahun ke tahun. Yang pasti, itu mungkin bukan langkah besar. Dengan ukuran apa pun, tekanan harga tetap tinggi, tetapi arahnya penting.

Ini akan menjadi penurunan pertama dalam IHK utama sejak Agustus lalu. Core CPI juga kemungkinan akan mereda juga. Ingatlah bahwa setelah laporan Maret, banyak ekonom menyarankan bahwa itu bisa menjadi tanda air yang tinggi. - Harga produsen, baik headline maupun core, juga diperkirakan akan sedikit melemah. Pada April 2021, mereka telah meningkat sebesar 1,0%.

Komposisi inflasi juga dapat berubah. Harga mobil bekas memicu banyak diskusi tahun lalu. Harga-harga turun, seperti yang dikatakan Powell akan terjadi ketika setahun lalu dia memperhatikan harga mobil bekas dan kayu. Kenaikan harga barang tahan lama yang tidak biasa mungkin akan terhenti. Biaya tempat tinggal mungkin akan membebani.

Salah satu perkembangan paling penting minggu lalu adalah lonjakan pasar swap dengan harga di tingkat dana Fed terminal dekat 3,75%. Beberapa, seperti ekonom terkenal dan mantan kepala ekonom IMF, Kenneth Rogoff, percaya bahwa tingkat yang jauh lebih tinggi (5%) mungkin diperlukan untuk mematahkan spiral harga. Namun, sebagian besar pengamat berpikir bahwa kondisi ekonomi akan menjamin berakhirnya siklus pengetatan sebelum itu. Sebelum Fed memasukkan suku bunga dana ke area 3,75%, kantong kelemahan ekonomi, yang sudah muncul di bawah permukaan, kemungkinan akan melebar dan semakin dalam.

Bukan hanya ekonomi domestik. Angin sakal akan muncul secara global. Meskipun pembacaan IMP April Eropa terus menunjukkan ketahanan, penurunan kepercayaan konsumen dan bisnis mengkhawatirkan. Output industri Jerman dan Prancis turun dan lebih dari yang diharapkan pada bulan Maret. Pemerintah nasional memotong perkiraan pertumbuhan. ECB belum bergerak. Ini terus memperluas neracanya. Elang mendorong kenaikan Juli dan pasar swap mengambil umpan. Kami kurang yakin bahwa konsensus untuk ini mengkristal di antara anggota ECB. Bank of England memperingatkan bahwa output Inggris dapat berkontraksi sebesar 1% di Q4 karena biaya hidup menggigit karena batas harga energi dinaikkan 40% lagi di bulan Oktober. BOE melihat ekonomi berkontraksi sebesar 0,25% pada tahun 2023.

Jepang tidak melaporkan PDB Q1 22 hingga 18 Mei, tetapi kontraksinya tidak akan mengejutkan mengingat perpanjangan pembatasan Covid dan gempa bumi. Ini adalah berita lama dalam banyak hal. Bisa dibilang lebih penting adalah bahwa pemulihan sudah berlangsung, dan akan dibantu oleh langkah-langkah stimulus baru. PMI komposit awal April naik untuk bulan kedua, dan jika dikonfirmasi (9 Mei), itu akan berdiri di tertinggi empat bulan.

Diperdebatkan, angka neraca berjalan Jepang bulan Maret yang jatuh tempo pada 12 Mei akan patut diperhatikan. Pertama, surplus perdagangan pertama dalam lima bulan diharapkan. Namun yang pasti, neraca perdagangan, seperti yang telah kita catat, tidak mendorong surplus transaksi berjalan. Aliran modal yang terkait dengan investasi masa lalu, seperti bunga, dividen, keuntungan, royalti, biaya lisensi iklan, mendorong surplus neraca berjalan Jepang.

Kedua, dengan laporan transaksi berjalan, Jepang juga melaporkan aliran modal portofolio. Kementerian Keuangan menerbitkan angka mingguan, tetapi angka bulanan termasuk rincian negara. Ingatlah bahwa laporan Februari menunjukkan investor Jepang menjual sekitar JPY3,1 triliun (~$25 miliar) obligasi negara AS . Beberapa pengamat telah menekankan penjualan Jepang atas US Treasuries. Seringkali biaya lindung nilai dikutip. Perataan umum kurva imbal hasil AS membuat lindung nilai risiko mata uang menjadi lebih mahal dan menggerogoti keuntungan hasil.

Namun, beberapa perusahaan asuransi jiwa Jepang seperti Sumitomo baru-baru ini mengindikasikan akan meningkatkan kepemilikan obligasi tanpa lindung nilai. Bahkan lebih menantang untuk narasi adalah kenyataan bahwa US Treasury International Capital (TIC) laporan menunjukkan cerita yang lebih bernuansa. Faktanya, laporan TIC menunjukkan investor Jepang meningkatkan kepemilikan mereka atas US Treasuries sebesar $3,2 miliar di bulan Februari.

Terkadang kedua kumpulan data menceritakan kisah yang serupa. Angka-angka MOF menunjukkan investor Jepang menjual sekitar JPY143 miliar (~$1,2 miliar) pada Januari. Data TIC menunjukkan likuidasi sedikit kurang dari $1 miliar. Dan bukan karena data TIC bias terhadap penurunan penjualan oleh investor Jepang. Pada Desember 2021, misalnya, data TIC menunjukkan kepemilikan Jepang atas US Treasuries turun sekitar $24,6 miliar. Data Kemenkeu menunjukkan divestasi setengahnya. Lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk memahami perbedaan dua deret waktu.

Kebijakan China seringkali menantang untuk dipahami dari luar. Kebijakan zero-Covid adalah contoh tepat waktu. Karena virus telah bermutasi, itu kurang mematikan bahkan dengan vaksin buatan China, yang dilaporkan kurang efisien daripada Moderna dan Pfizer. Penguncian ekstrem menghancurkan ekonomi. Pertimbangkan bahwa PMI komposit masing-masing berdiri di 42,7 dan 37,2 untuk ukuran resmi dan versi Caixin. Pembacaan tersebut konsisten dengan kontraksi ekonomi langsung.

China melaporkan beberapa poin data untuk bulan April yang akan menarik perhatian. Pertama, cadangan devisa China kemungkinan turun drastis. Ini bisa menjadi penurunan terbesar sejak November 2016 ketika mereka turun $69 miliar. Data TIC menunjukkan bahwa China telah mengurangi kepemilikan Treasury dalam beberapa bulan terakhir sekitar $26 miliar antara Desember 2021 dan Februari 2022. Namun, penyebab utamanya kemungkinan adalah penilaian. Nilai dolar dari kepemilikan mata uang asing (obligasi non-AS) turun karena greenback terapresiasi secara nyata bulan lalu. Euro turun 4,7% dan sterling turun 4,3%. Dolar Australia terdepresiasi sebesar 5,6% dan yen turun 6,2%. Selain itu, harga obligasi jatuh pada bulan April.

Kedua, angka pinjaman bulan lalu akan dilaporkan. Pinjaman agregat melonjak sebesar CNY4,6 triliun di bulan Maret. Ini mengangkat rata-rata Q1 sebesar CNY4.0 triliun, naik sekitar 17% dari rata-rata Q1 21 dan rata-rata CNY2.6 triliun untuk semua tahun lalu. Pertimbangan musiman dan penguncian memperingatkan bahwa pinjaman mungkin melambat menjadi sekitar setengah dari kecepatan Maret.

Ketiga, neraca perdagangan China terdistorsi oleh kompresi permintaan akibat respons Covid. Impor kemungkinan turun untuk bulan kedua berturut-turut di bulan April pada basis tahun ke tahun. Ekspor tidak menentu dan mungkin melambat dari laju 14,7% tahun-ke-tahun yang terlihat di bulan Maret. Surplus perdagangan China rata-rata $54,3 miliar di Q1, yang naik dari rata-rata sekitar $36,2 miliar pada periode Januari-Maret tahun lalu.

Surplus perdagangan bulanan China rata-rata $56,4 miliar tahun lalu. Ini praktis dua kali lipat sejak 2018 (surplus bulanan rata-rata $29,25 miliar). Ketika yuan terapresiasi terhadap dolar, masuk akal bagi perusahaan untuk mengubah pendapatan mata uang keras mereka menjadi yuan dengan cepat. Tapi ini tidak terjadi sekarang, dan bisnis tidak perlu terburu-buru. Laporan menunjukkan pemerintahan Biden sedang berdebat secara internal apakah akan menghapus beberapa tarif barang-barang China, bukan sebagai keuntungan bagi Beijing tetapi untuk mengurangi inflasi AS.

AS memiliki rata-rata tarif tambahan 16% untuk barang-barang China senilai lebih dari $500 miliar. Namun, dampak inflasi terukur AS akan tampak kecil. Sebuah laporan baru-baru ini dari Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional menghitung bahwa pemotongan dua persen dalam tarif rata-rata barang senilai $2,8 triliun yang diimpor AS dapat mengurangi sedikit lebih dari satu poin persentase dari PDB. Ini tidak mungkin menjadi proses linier, tetapi impor dari China menyumbang sekitar 18% dari impor AS. Pemotongan tarif dua persen untuk barang-barang China mungkin bernilai sekitar 0,2% dari inflasi terukur.

Keempat, China akan melaporkan CPI dan PPI April. Tahun lalu populer di beberapa kalangan untuk mengaitkan kenaikan CPI AS dengan PPI China, tetapi tidak pernah masuk akal bagi kami. Dan sejujurnya, data tampaknya tidak mendukung tesis. Tampaknya bahkan lebih fantastis sekarang. PPI China dari tahun ke tahun diperkirakan turun untuk bulan keenam berturut-turut. Ini memuncak Oktober lalu di 13,5% dan di 8,3% pada bulan Maret. Ekonom (perkiraan median dalam survei Bloomberg) memperkirakan penurunan menjadi 7,5%. CPI China diperkirakan naik tipis menjadi 1,9% dari 1,5% di bulan Maret. Itu naik 1,5% pada tahun 2021. Deflasi harga makanan mereda dan harga non-makanan naik tipis di bulan Februari dan Maret. Salah satu implikasinya adalah bahwa tekanan harga tidak menghalangi langkah-langkah tambahan untuk mendukung perekonomian.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik