Emas Turun, Laporan Pekerjaan AS Menguat

09/08/2021, 14:15

Emas turun pada Senin pagi di Asia, setelah meluncur sebanyak 4,4% ke level terendah lebih dari empat bulan. Data pekerjaan AS yang kuat meningkatkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga dan memulai pengurangan aset lebih awal dari yang diharapkan.

Emas berjangka turun 0.98% menjadi $1,745.80 pada pukul 13.10 WIB, dengan harga menyentuh $1,684,37, terendah sejak 31 Maret, di awal sesi.

Emas menembus di bawah garis tren yang menentukan pasar bull untuk pertama kalinya sejak 2019, memicu stop-out yang signifikan dan mencairkan harga logam kuning, kata analis TD Securities dalam sebuah catatan.

Laporan pekerjaan AS terbaru, yang dirilis pada hari Jumat, mengatakan non-farm payrolls naik lebih baik dari perkiraan 943.000, sementara tingkat pengangguran turun menjadi 5,4%, pada bulan Juli. Investor sekarang menunggu data lebih lanjut, termasuk indeks harga konsumen inti (CPI), pada hari Rabu.

Di Asia, China juga merilis data pada hari sebelumnya . CPI negara itu naik 1% tahun-ke-tahun dan 0,3% bulan-ke-bulan, sedangkan indeks harga produsen (PPI) naik 9% tahun-ke-tahun, di bulan Juli.

Sementara itu, harga mereda di India, di mana pasar emas fisik turun menjadi premi kecil selama minggu sebelumnya untuk pertama kalinya dalam sebulan. Namun, aktivitas tetap tenang di salah satu pusat emas terbesar.

Dalam logam mulia lainnya, perak turun 2,6% pada $23,70, setelah meluncur 7,5% ke level terendah lebih dari delapan bulan di $22,50 per ounce di awal sesi. Platinum turun 1,5% dan paladium naik tipis 0,2%.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading