Bantuan

Fokus Minggu Ini, 10-14 Januari

10/01/2022, 12:05

Pekan ini akan menghadirkan data inflasi yang diikuti dengan cermat, sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell dan Wakil Ketua Lael Brainard akan bersaksi dalam rapat dengar pendapat pencalonannya masing-masing pada hari Selasa dan Kamis.

Minggu ini juga menandai dimulainya musim pendapatan kuartal IV dengan beberapa bank besar melaporkan pada hari Jumat. Volatilitas tampaknya akan tetap meningkat di pasar ekuitas setelah awal yang bergelombang hingga 2022 dan Bitcoin tetap di bawah tekanan. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Data Inflasi

Data inflasi harga konsumen pada hari Rabu diperkirakan akan menampilkan IHK utama menembus di atas 7% periode tahun ke tahun - dengan cepat mendekati level tertinggi empat dekade – di mana tingkat inti meningkat jauh di atas 5% dari tahun ke tahun. Data Inflasi harga produsen pada hari berikutnya juga diperkirakan akan menunjukkan lonjakan yang lebih tinggi.

Angka inflasi tersebut kemungkinan akan menggarisbawahi mengapa Federal Reserve dapat memulai siklus kenaikan suku bunganya pada awal Maret. Menambah argumen untuk kebijakan pengetatan yang lebih cepat dari laporan pekerjaan hari Jumat yang menunjukkan pasar tenaga kerja berada pada atau mendekati angka pekerjaan maksimum.

Kala pertumbuhan pekerjaan di bawah tekanan pada bulan Desember, tingkat pengangguran jatuh ke level terendah 22 bulan, dan upah meningkat dengan kuat.

Data inflasi akan disusul oleh laporan penjualan ritel Desember dan produksi industri pada hari Jumat.

Kesaksian Powell

Ketua Fed Jerome Powell akan menyampaikan kesaksian Selasa di hadapan Komite Perbankan Senat dalam sidang untuk mengkonfirmasi pencalonannya untuk masa jabatan empat tahun kedua sebagai Kepala Fed sementara Gubernur Fed Lael Brainard akan hadir di hadapan komite yang sama dua hari kemudian untuk menjalani sidang konfirmasi pencalonannya menjadi wakil ketua.

Beberapa pejabat Fed juga akan tampil selama seminggu, termasuk Esther George, James Bullard, Loretta Mester, Charles Evans, Thomas Barkin dan John Williams.

Komentar keduanya akan diawasi dengan cermat setelah risalah Fed minggu lalu yang menunjukkan pasar pekerjaan "sangat ketat" dan inflasi yang tidak turun kemungkinan mengharuskan pejabat untuk menaikkan suku bunga lebih cepat daripada yang diharapkan.

Laporan Pendapatan

Musim laporan pendapatan dimulai dalam minggu ini dan investor akan melihat hasil kuartal IV dari beberapa bank besar, termasuk JPMorgan Chase, Citigroup dan Wells Fargo menjelang pembukaan pasar pada hari Jumat.

Peningkatan laba besar-besaran dari perusahaan AS membantu mendorong kenaikan sebesar 27% di S&P 500 pada tahun 2021, tetapi perusahaan kemungkinan akan kesulitan mencatatkan angka yang sama untuk kuartal IV.

Pendapatan perusahaan S&P 500 diperkirakan melonjak sebesar 22,3%, menurut data Refinitiv yang dikutip oleh Reuters - merupakan peningkatan yang solid, tetapi masih lebih lambat daripada yang ada di kuartal I, II dan III.

Investor akan bersemangat untuk mendengar tentang inflasi, apakah perusahaan percaya krisis jaringan pasokan yang membantu mendorong harga naik tahun lalu akan turun dalam beberapa bulan mendatang dan juga mengenai perkiraan untuk 2022.

Volatilitas akan berlanjut

Indikasi bahwa Fed siap untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diantisipasi sebelumnya seiring memerangi lonjakan inflasi yang mengguncang pasar pada minggu pertama tahun 2022 dan volatilitas tampaknya akan berlanjut.

Dow turun 0,3%, S&P 500 turun 1,9% dan Nasdaq turun 4,5% minggu lalu, sementara imbal hasil obligasi acuan AS tenor 10 tahun melonjak ke level tertinggi dua tahun pada hari Jumat di tengah prospek kenaikan suku bunga Fed.

"Sentimen telah berubah menjadi negatif," kata analis. "Saat ini, pasar tengah gugup dan, dalam mood, untuk menjual karena petunjuk pertama dari berita buruk."

Investor telah merotasi saham dengan pertumbuhan teknologi tinggi dan menjadi saham yang lebih berorientasi nilai, yang menurut mereka mungkin lebih baik dalam lingkungan suku bunga tinggi.

Meningkatnya kasus varian Omicron dari virus corona juga berkontribusi pada minat aksi jual di pasar.

Bitcoin

Bitcoin telah berada di bawah tekanan sejak awal tahun baru, jatuh ke level terendah sejak akhir September di tengah aksi jual yang lebih luas dalam cryptocurrency yang didorong oleh kekhawatiran atas prospek kebijakan Fed yang lebih hawkish.

Cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar telah jatuh lebih dari 40% sejak mencapai titik tertinggi sepanjang masa $69.000 pada November didorong lebih rendah oleh ekspektasi bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan untuk memerangi lonjakan inflasi.

Tindakan kebijakan yang lebih agresif oleh The Fed akan melemahkan minat investor untuk aset berisiko.

“Kami melihat sentimen risk-off yang luas di semua pasar saat ini karena kekhawatiran inflasi dan kenaikan suku bunga tampaknya berada di garis depan pikiran para spekulan,” kata analis.

"Likuiditas di BTC telah turun tipis di kedua sisi dan ada risiko turun kembali ke pertengahan 30-an dalam jangka pendek."

Bitcoin juga tertekan lebih rendah karena kekuatan komputasi jaringan globalnya turun tajam pekan lalu menyusul penutupan internet di Kazakhstan selama aksi pemberontakan, yang menghantam industri pertambangan cryptocurrency yang tengah berkembang pesat.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik