Pinjaman Bank Jepang Naik

10/08/2021, 10:05

Pinjaman bank Jepang naik pada Juli pada laju tahunan paling lambat dalam hampir sembilan tahun, data menunjukkan pada Selasa, sebuah tanda perusahaan muncul dengan mantap dari krisis uang tunai tahun lalu yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Tetapi perlambatan dalam pinjaman juga mencerminkan konsumsi yang lamban karena rumah tangga menimbun uang tunai daripada belanja, menggarisbawahi sifat rapuh dari pemulihan ekonomi Jepang.

Total pinjaman bank naik 1,0% pada bulan Juli dari tahun sebelumnya, data Bank of Japan menunjukkan, melambat dari kenaikan 1,4% pada bulan Juni dan menandai kenaikan tahun-ke-tahun terendah sejak November 2012.

Pinjaman bank melonjak tahun lalu ketika perusahaan membutuhkan uang tunai segera untuk mengurangi dampak pandemi virus corona pada bisnis.

"Beberapa perusahaan membayar kembali pinjaman yang mereka gunakan sebagai tindakan pencegahan," kata seorang pejabat BOJ dalam sebuah pengarahan. "Deposito bank tetap pada tingkat tinggi, yang menunjukkan rumah tangga berhati-hati dalam meningkatkan pengeluaran," tambahnya.

Saldo rata-rata deposito bank naik 5,7% pada Juli dari tahun sebelumnya di 831 triliun yen ($7,53 triliun), jauh melebihi 578 triliun yen untuk pinjaman bank, data menunjukkan.

Bank-bank besar melihat pinjaman turun 1,4% pada Juli dari tahun sebelumnya setelah penurunan 1,6% pada Juni, sebagian besar sebagai reaksi terhadap lonjakan permintaan dana tahun lalu untuk menghadapi guncangan pandemi.

Bank-bank regional meningkatkan pinjaman sebesar 2,3% pada bulan Juli, penurunan dari kenaikan 2,9% pada bulan Juni, menunjukkan bahwa kendala uang tunai berkurang bahkan untuk peminjam kecil dan menengah.

Ekonomi Jepang muncul dari pukulan tahun lalu dari pandemi berkat permintaan luar negeri yang kuat, meskipun prospeknya dikaburkan oleh kebangkitan infeksi COVID-19 yang melumpuhkan konsumsi swasta.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading