Dollar AS Lanjut Naik

10/08/2021, 16:25

Dolar Amerika Serikat lanjut bergerak menguat pada Selasa (10/08) petang pasca serangkaian rilis data pekerjaan yang kuat meningkatkan ekspektasi pengurangan awal stimulus moneter nan masif dari Federal Reserve AS.

Pada pukul 15.20 WIB, indeks dolar AS naik tipis 0,06% ke 93,002 setelah sebelumnya diperdagangkan di atas 93 untuk pertama kalinya sejak awal April.

USD/JPY naik tipis 0,08% ke 110,36, EUR/USD naik 0,02% di 1,1739, GBP/USD sedikit naik 0,01% di 1,3846, sedangkan AUD/USD stagnan di level 0,7333.

Di Indonesia, rupiah masih bergerak turun 0,26% di 14.397,5 per dolar AS hingga pukul 13.50 WIB.

Membantu sentimen dolar adalah rilis bulanan Survei Lowongan Kerja dan Perubahan Pekerjaan dari Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Senin, yang menunjukkan lowongan pekerjaan meningkat 590.000 ke rekor tertinggi 10,1 juta pada akhir Juni.

Data ini menyusul laporan pekerjaan resmi AS hari Jumat, di mana nonfarm payrolls naik 943.000 pada bulan Juli, lebih besar dari yang diharapkan, sementara angka Mei dan Juni juga direvisi naik.

Kekuatan pasar tenaga kerja ini telah mendorong pasar untuk meninjau kembali kapan Federal Reserve akan mulai mengurangi program pembelian aset senilai $120 miliar, yang berpotensi mulai berkurang tahun ini seiring potensi peningkatan suku bunga segera setelah tahun 2022.

Para pengambil kebijakan Federal Reserve juga mulai memandu pasar menuju penurunan awal. Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic menyatakan Senin bahwa ia membidik kuartal IV, jika tidak lebih awal, untuk memulai pengurangan pembelian obligasi, sementara rekannya dari Boston, Eric Rosengren, mengindikasikan pengumuman pengurangan aset di bulan September.

Risiko peristiwa besar berikutnya untuk pasar valuta asing adalah rilis data inflasi konsumen AS pada hari Rabu, khususnya seputar pertanyaan tentang apakah penurunan bertahap dan ditandai dengan baik masih dapat mengganggu aset pasar.

“Ujian di sini kemungkinan adalah rilis IHK Juli AS pada hari Rabu, diperkirakan akan mencapai puncaknya di sekitar area tahun ke tahun 5,3/5,4%,” analis ING dalam catatan. "Lebih tinggi, terutama jika data inti mengejutkan naik, dapat mengindikasikan bahwa keluarnya Fed dari kebijakan pelonggaran kemungkinan tidak sesantai yang dipikirkan kebanyakan orang."

Sementara, USD/CNY turun 0,10% di 6,4789 pukul 13.47 WIB setelah bank sentral China menyatakan dalam laporan kuartalan terbarunya bahwa tekanan inflasi “dapat dikendalikan,” dan juga menandai risiko terhadap prospek pertumbuhan ekonomi.

Laporan ini telah meningkatkan ekspektasi bahwa bank sentral akan segera mengumumkan pengurangan lagi dalam rasio persyaratan cadangan untuk perbankan setelah pemotongan mendadak di bulan Juli.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading