Forex Hari Ini, 10 September

10/09/2021, 10:40

Apa yang perlu Anda ketahui pada hari Jumat, 10 September:

Dolar jatuh di samping imbal hasil obligasi pemerintah AS. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun turun menjadi 1,287%, menembus ambang batas kritis 1,30% setelah lelang catatan 30-tahun yang mengecewakan. AS melelang obligasi 30-tahun pada 1,91%, turun dari 2,04% sebelumnya. Karena imbal hasil stabil di dekat posisi terendah harian menjelang penutupan, greenback juga tetap berada di dekat posisi terendahnya vs mata uang lainnya.

Pasangan EUR/USD diperdagangkan di sekitar 1,1830 setelah keputusan kebijakan moneter ECB yang mengecewakan. Seperti yang diantisipasi secara luas, ECB membiarkan suku bunganya tidak berubah, dengan tingkat refinancing utama 0,00%. Bank sentral juga mempertahankan program pembelian obligasi darurat (PEPP) pada €1.850 miliar hingga setidaknya Maret 2022, meskipun akan berlanjut pada "kecepatan yang agak lebih rendah." Selain itu, pembelian APP akan berlanjut dengan kecepatan bulanan sebesar €20 miliar selama diperlukan. Namun, pembuat kebijakan menambahkan bahwa mereka siap untuk menyesuaikan semua instrumen untuk memastikan inflasi stabil pada target 2% mereka dalam jangka menengah.

Pound berada di antara yang berkinerja terbaik, dibantu oleh tidak adanya berita yang datang dari Inggris. GBP/USD mendekati tertinggi mingguan di 1,3867, mengakhiri hari di sekitar 1,3840.

Mata uang terkait komoditas membukukan kenaikan intraday moderat vs saingan Amerika mereka, karena nada lembut indeks global sebagian mengimbangi kelemahan greenback secara luas. USD/CAD diperdagangkan di sekitar 1,2650 sementara AUD/USD berdiri di 0,7370.

Kemerosotan imbal hasil mengirim USD/JPY ke 109,61, saat ini diperdagangkan di dekatnya.

Harga emas terombang-ambing antara keuntungan dan kerugian tetapi tidak dapat menemukan jalan. XAU/USD diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada basis harian, sekitar $1.793 per troy ounce. Di sisi lain, harga minyak mentah turun tajam di tengah laporan stok EIA yang lebih buruk dari yang diantisipasi, yang menunjukkan stok turun 1,529 juta. WTI menetap di sekitar $68,00 per barel.

Wall Street tidak dapat mempertahankan kenaikan intraday moderat dan mengakhiri hari di zona merah, dengan semua indeks utama membukukan penurunan moderat.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading