Potensi Koreksi Di Saham Apple

10/09/2021, 16:15

Saham APPLE ditutup turun  0.67% pada hari kamis, setelah sebelumnya turun lebih dari 1% pada hari Rabu. 

Aksi jual saham elektronik konsumen, pembuat perangkat keras dan perangkat lunak komputer, serta produsen iPhone yang ikonik mengikuti peringatan dari beberapa bank investasi terbesar, termasuk Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan Citigroup dalam beberapa minggu terakhir—tentang meningkatnya pasokan. 

Rantai dan risiko kekurangan tenaga kerja yang ditegaskan kembali awal pekan ini oleh produsen global lainnya di tengah pandemi yang sedang berlangsung

Investor terkesan lebih berhati-hati sejak data penggajian Agustus pada Jumat lalu yang tidak hanya mengecewakan, tetapi juga jauh dari ekspektasi pasar. Dimana hal tersebut merupakan data terburuk pada matrik utama dalam tujuh bulan.

Namun, analis tetap melihat potensi bullish di Apple. Dimana menjelang acara tahunan perusahaan pada 14 September nanti, biasanya Apple akan merilis debut iPhone barunya. 

Hal tersebut bisa membuat target harga sahamnya meningkat dari $160 menjadi $170, dengan harapan bahwa pengenalan iPhone 13 akan memacu konsumen untuk mengupgrade smartphone Apple mereka yang sudah tua

Meskipun secara fundamental perusahaan megacap tersebut terlihat cukup menjanjikan, tetapi ada beberapa kelemahan dalam grafik teknisnya.

APPLEDaily-1009.png

 

Kemarin pergerakan saham menyelesaikan pola penembusan Dark Cloud, yang begitu dalam, berubah menjadi penutup Dark Cloud

Keduanya adalah pola dua lilin, yang hari keduanya dimulai lebih tinggi, tetapi ditutup jauh di bawah tempat dimulainya. Ini berfungsi untuk menarik pedagang yang tidak curiga, tetapi kemudian membuat mereka jauh lebih rendah dari tempat mereka memulai. Pola piercing pertama menghapus setidaknya setengah dari keuntungan candle pertama, sedangkan pola kedua, penutup Dark Cloud menghapus semua keuntungan sebelumnya

bagaimanapun juga, pola tersebut adalah pola bearish dan menandakan adanya koreksi. jika skenario itu ditindaklanjuti, mungkin dapat membantu harga menyelesaikan puncak H&S. 

Perhatikan bagaimana rally yang kuat, hampir 22% antara harga terendah di 3 Juni dan harga tertinggi di 15 Juli, saat saham baru saja diperdagangkan.

Hal tersebut menunjukkan investor tidak yakin apa yang harus dilakukan selanjutnya. Yang seringkali merupakan langkah pertama menuju puncak.

Perhatikan, baik volume maupun RSI memberikan divergensi negatif terhadap kenaikan harga. RSI menyelesaikan double-top kecil setelah melonjak ke level paling oversold sejak Januari 2020

Strategi Perdagangan – Pengaturan Posisi Pendek

Pedagang konservatif harus menunggu harga turun kembali ke apa yang mungkin terbukti sebagai garis leher dari puncak H&S, kemudian melihatnya rebound ke bahu kanan, dalam upayanya yang gagal untuk mencatat ketinggian baru, dan jatuh di bawah garis leher.

Trader moderat dapat mengambil risiko short, jika harga menguji ulang level tertingginya, mengurangi eksposur.

Pedagang agresif akan melakukan short sekarang, asalkan mereka memahami dan menerima risiko yang lebih tinggi sebanding dengan imbalan yang lebih tinggi dari bertindak sebelum pedagang yang lebih berhati-hati.

 

Sampel Perdagangan

Entri: $ 155

Stop-Loss: $157

Risiko: $2

Target: $149

Hasil: $6

Risiko:Hasil: 1:3

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading