Dolar Menguat Jelang Tes Inflasi AS

10/11/2021, 17:45

Dolar naik terhadap mata uang utama pada hari Rabu setelah melemah dalam tiga hari terakhir dengan investor mengambil sedikit risiko menjelang data inflasi AS yang dapat menyoroti seberapa cepat Federal Reserve akan menaikkan suku bunga.

Indeks harga konsumen AS, yang akan dirilis pada hari Rabu, diprediksi oleh jajak pendapat para ekonom Reuters akan berada pada 4,3% tahunan, versus target inflasi tahunan rata-rata 2% Federal Reserve AS.

The Fed pekan lalu menyatakan kembali keyakinannya bahwa inflasi tinggi saat ini bersifat sementara tetapi banyak investor khawatir bahwa meremehkan kenaikan harga dapat membuktikan kesalahan kebijakan yang mahal.

"Banyak yang bergantung pada inflasi yang bersifat sementara. Ini akan menjadi pertanyaan multi-triliun dolar untuk tahun 2022, itu pasti", kata analis.

Data menunjukkan pada hari Selasa bahwa harga produsen AS meningkat secara solid di bulan Oktober, didorong oleh melonjaknya biaya untuk ritel bensin dan kendaraan bermotor, menunjukkan bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan.

Pada pukul 16.42 WIB, indeks dolar , yang mengukur greenback terhadap enam rival, naik 0,15% menjadi 94,095, setelah jatuh dari puncak lebih dari satu tahun di 94,634 yang dicapai pada hari Jumat.

Terhadap yen Jepang, greenback keluar dari posisi terendah yang terakhir terlihat sejak 11 Oktober dan naik 0,18% menjadi 113,080 yen.

Euro turun 0,23% menjadi $ 1,1569.

Dipukul pekan lalu setelah keputusan mengejutkan Bank of England untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah, sterling mundur 0,18% menjadi $ 1,3535 tetapi berdiri dengan baik di level terendah lebih dari satu bulan hari Jumat di $ 1,3425.

Kekhawatiran potensi penularan dari kesengsaraan pasar properti China juga memicu pencarian aset yang lebih aman.

Evergrande China menghadapi tenggat waktu pada hari Rabu untuk membayar obligasi luar negeri, dan Kaisa Group pada hari Selasa memohon bantuan untuk membayar pinjaman, pekerja dan pemasok.

Aussie sempat merosot ke $ 0,73525 namun secara bertahap terbatas kerugian ke 0,07% jatuh.

Kiwi Selandia Baru turun 0,18% menjadi $0,71170.

Dalam cryptocurrency, bitcoin melayang di bawah level tertinggi sepanjang masa di $68.564,40 yang ditandai pada hari Selasa, terakhir berpindah tangan di sekitar $66.670.

Ether diperdagangkan pada $4.715,30, juga tetap berada di dekat rekor puncak hari Selasa di $4.842,65.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik