Bantuan

Forex Hari Ini, 11 Mei

11/05/2022, 15:40

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Rabu, 11 Mei:

Pergeseran positif yang disaksikan dalam suasana risiko pertengahan minggu mempersulit greenback untuk terus mengungguli para pesaingnya. Karena investor menunggu data Indeks Harga Konsumen (IHK) dari AS, yang diperkirakan turun menjadi 8,1% secara tahunan di bulan April dari 8,5% di bulan Maret, Indeks Dolar AS tetap relatif tenang di bawah 104,00. Pelaku pasar juga akan terus memperhatikan komentar dari bank sentral, termasuk Bank Sentral Eropa Christine Lagarde, sepanjang hari.

Pada hari Selasa, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa Federal Reserve fokus pada penjinakan inflasi dan menambahkan bahwa pemerintahannya sedang mempertimbangkan untuk menghilangkan tarif era Trump pada impor China untuk menurunkan harga. "Belum ada keputusan yang dibuat tentang itu," kata Biden lebih lanjut. Shanghai Composite Index naik lebih dari 1% setiap hari pada berita utama ini. Indeks S&P 500 ditutup di wilayah positif pada hari Selasa tetapi indeks Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq Composite mencatat kerugian. Rabu pagi, indeks saham berjangka AS membukukan kenaikan moderat. Data dari China menunjukkan bahwa IHK tahunan melonjak menjadi 2,1% pada bulan April, dibandingkan dengan ekspektasi pasar sebesar 1,8%.

Sementara itu, benchmark imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun turun untuk hari kedua berturut-turut pada hari Selasa dan terus mendorong lebih rendah di bawah 3% pada Rabu pagi. Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan pada hari Selasa bahwa Fed harus melihat apa yang lebih dibutuhkan setelah menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 50 basis poin pada bulan Juni dan Juli.

EUR/USD terus bergerak naik dan turun dalam kisaran ketat mingguan di atas 1,0500 Rabu pagi. Anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa (ECB) Francois Villeroy de Galhau mengatakan kepada radio France Inter pada hari Rabu bahwa ilusi hutang tanpa batas dan tanpa biaya sangat menarik tetapi juga sangat berbahaya.

GBP/USD ditutup datar di atas 1,2300 pada hari Selasa dan membukukan kenaikan kecil di sekitar 1,2350 di sesi Eropa. Dalam laporan yang baru-baru ini diterbitkan, National Institute of Economic and Social Research (NIESR) Inggris mengatakan bahwa Bank of England perlu menaikkan suku bunga menjadi 2,5% tahun depan untuk dapat memerangi inflasi.

Emas merosot ke level terlemahnya dalam hampir tiga bulan di $1.832 pada Rabu pagi. Meskipun penurunan imbal hasil obligasi Treasury AS, logam kuning terus mengalami kesulitan menemukan permintaan. XAU/USD diperdagangkan sedikit lebih tinggi hari ini di sekitar $1,845 pada pagi Eropa.

USD/JPY tetap tanpa arah di atas 130.000 untuk hari perdagangan keempat berturut-turut pada hari Kamis. Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan pada hari sebelumnya bahwa pemerintah harus menghormati yurisdiksi Bank of Japan (BOJ) dalam menetapkan kebijakan moneter.

Setelah penurunan tajam pada hari Senin, Bitcoin rebound moderat pada hari Selasa tetapi gagal mengumpulkan momentum bullish. Pada saat penulisan, BTC/USD turun lebih dari 1% hari ini di $30,600. Ethereum naik lebih dari 5% pada hari Selasa tetapi berbalik arah pada Rabu pagi. ETH/USD terakhir terlihat kehilangan 1,3% pada $2,300.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik