Bantuan

Fokus Minggu Ini, 11 - 15 Juli

11/07/2022, 11:15

Setelah awal Juli yang relatif tenang yang telah melihat S&P 500 dan indeks utama lainnya melakukan reli, laju data ekonomi dan perusahaan meningkat minggu ini. Berita utama minggu ini akan menjadi laporan inflasi terbaru, dengan analis memperkirakan laju yang akan terus menahan Federal Reserve.

Musim pendapatan kuartal II juga dimulai, bank dan beberapa komponen utama S&P 500 akan memimpin laporan. Polemik sentimen global yang sebagian disebabkan oleh tekanan inflasi juga meningkat, menyiapkan kita untuk menghadapi minggu dengan musim panas yang kian bertambah panas lagi.

Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Laporan Inflasi

Data inflasi Juni keluar minggu ini, dan sebagian besar negara merilis data pada hari Rabu. Indeks harga konsumen AS diperkirakan akan menunjukkan peningkatan sebesar 8,8% dari tahun ke tahun dan peningkatan bulan ke bulan sebesar 1,1%, yang merupakan peningkatan dari angka bulan lalu. Harga gas dan biaya energi diperkirakan menjadi pendorong utama, karena harga rata-rata minyak mentah lebih tinggi 3,6% di bulan Juni dibandingkan Mei. IHK inti diharapkan menjadi 5,8% dari tahun ke tahun, sedikit turun dari angka Mei.

IHK Prancis, Jerman, dan Spanyol semuanya diperkirakan akan tetap pada atau mendekati level rekor, sementara indeks harga produsen AS juga diperkirakan akan tetap tinggi sebesar 10,7% tahun ke tahun atau 0,8% sebulan.

Jalan menuju kenaikan suku bunga besar yang konsisten dan pengetatan kuantitatif tampaknya tetap untuk saat ini, dengan laporan pekerjaan yang kuat minggu lalu hanya memperkuat kasus untuk kebijakan moneter yang lebih ketat. Laporan IHK, yang akan tampak ketinggalan pada saat Fed bertemu di akhir bulan, namun dapat membuat perbedaan terkait margin.

2. Musim Pendapatan Dimulai

Musim pendapatan kuartal II dimulai penuh minggu ini, di mana bank-bank utama seperti JPMorgan Chase (premarket Kamis), Morgan Stanley (premarket Kamis), Wells Fargo (premarket Jumat), Citigroup (premarket Jumat) semua melaporkan kinerja masing-masing. Perbankan biasanya membuka musim pendapatan lantaran perspektif globalnya tentang aktivitas ekonomi. Sektor itu juga menjadi sorotan tahun ini karena tren suku bunga di satu sisi – kenaikan suku bunga biasanya menguntungkan perusahaan keuangan – dan ancaman resesi yang menjulang di sisi lain, yang akan merugikan perusahaan pro-siklus seperti keuangan.

Beberapa perusahaan industri atau barang konsumen utama juga melaporkan. Laporan Delta Air Lines' (premarket Rabu) akan diawasi untuk melihat apakah kekhawatiran resesi, inflasi, atau penumpukan penundaan perjalanan mendominasi suasana pasca pemulihan perjalanan pandemi. Pendapatan Taiwan Semiconductor (NYSE:TSM) (premarket Kamis) datang setelah pembaruan pendapatan bulan Juni yang kuat, tetapi di tengah kekhawatiran bahwa siklus penurunan semikonduktor telah dimulai. Dan PepsiCo akan melaporkan Selasa pagi setempat; sebagai pemimpin makanan ringan dan minuman global, kemungkinan bisa menawarkan wawasan tentang bagaimana inflasi mempengaruhi konsumen.

Ada banyak spekulasi bahwa kuartal II ini bisa terjadi ketika kita melihat perusahaan benar-benar mencatat angka dan juga "tempat cuci piring" (yaitu mengumumkan semua berita buruk sekaligus) kuartal dengan latar belakang pasar bearish. Analis belum menurunkan perkiraan secara drastis, sehingga tampak sebagai titik ketegangan utama untuk kuartal ini.

3. Penjualan Ritel

Data penjualan ritel AS keluar pada hari Jumat dan dapat memberi investor lebih banyak pandangan langsung tentang bagaimana konsumen merespons tantangan ekonomi saat ini. Penjualan diperkirakan akan meningkat 0,8% dari bulan ke bulan, meskipun angka tersebut tidak disesuaikan dengan inflasi. Kekuatan konsumen telah menjadi pendorong inflasi dan juga sebagai pelampung untuk kenaikan dalam menghadapi data yang beragam, dan akan menjadi titik data yang menarik di sini.

Sementara itu, Amazon akan merayakan acara tahunan Prime Day pada hari Selasa dan Rabu, dengan latar belakang di mana banyak peritel harus mengosongkan inventaris, dan di mana perusahaan saat ini mempertahankan sebagian kenaikan harga sahamnya dari pandemi, bahkan saat diperdagangkan mendekati posisi terendah 52 minggu.

4. Kisruh Politik Global

Presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa, disebut telah mengundurkan diri setelah ada kerumunan protes yang akhirnya menyerang istana presiden di Kolombo.

Ini terjadi setelah oemerintah salah urus keuangan selama bertahun-tahun, diperburuk pula oleh awal pandemi Covid-19 dan didorong oleh inflasi komoditas baru-baru ini. Situasi Sri Lanka ini dalam banyak aspek unik, dan menjadi pengingat akan dampak dunia nyata dari lingkungan inflasi saat ini, dengan pasar negara berkembang seringkali menjadi yang paling terpengaruh.

Rusia terus mengobarkan perangnya terhadap Ukraina tanpa adanya tanda-tanda untuk mencari kompromi atau negosiasi, sehingga meninggalkan kemungkinan konflik berkepanjangan yang dapat membuat tekanan inflasi terus berlanjut. Dan pengunduran diri Perdana Menteri Inggris Boris Johnson membuka pintu atas lebih banyak ketidakpastian di Inggris saat perebutan penggantinya dimulai.

Semua ini berfungsi sebagai pengingat bahwa risiko geopolitik tetap tinggi dalam iklim pasar saat ini.

5. Drama Twitter Lainnya?

Hal yang tak terhindarkan terjadi dalam berita Jumat malam setempat, kala Elon Musk mengajukan formulir 13d/A yang mengumumkan niatnya mengakhiri kesepakatan untuk membeli Twitter senilai $54,20/saham. Surat yang dilampirkan dalam formulir mengutip 'pelanggaran mendasar terhadap beberapa ketentuan' dari kesepakatan merger, serta kemungkinan 'Efek Merugikan Material', terkait dengan kekhawatiran Musk yang menyatakan bahwa Twitter mengecilkan jumlah akun spam atau bot di platform, serta keputusan Twitter untuk memecat dua anggota manajemen sejak kesepakatan itu selesai.

Ketua Twitter, Bret Taylor, menanggapi dengan mengatakan perusahaan berencana untuk mengejar penyelesaian kesepakatan, dan Pengadilan Kanselir Delaware menjadi arena berikutnya. Analis telah menyebut Twitter memiliki posisi kuat secara legal, tetapi harga pasar saham Twitter ($35 pada akhir sesi setelah jam kerja hari Jumat) menyiratkan bahwa pasar keseluruhan yakin Musk mungkin mampu memenangkan harga yang lebih rendah atau meninggalkan perusahaan tanpa membayar harga yang terlalu besar.

Meskipun tidak jelas seberapa cepat langkah selanjutnya akan dimainkan, tiga bulan atau lebih sejak Musk mengumumkan pembelian saham awalnya telah memberikan hiburan, jika mungkin membingungkan, lihat bagaimana merger & akuisisi dimainkan dan keadaan pasar saat ini, jadi adil untuk mengharapkan lebih banyak kejutan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik