Bantuan

Dolar Melonjak Ke Level Tertinggi

11/07/2022, 15:45

Dolar AS melonjak ke level tertinggi baru 20 tahun di awal perdagangan Eropa Senin, menguat kuat terhadap yen Jepang khususnya, di tengah kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan global menjelang rilis data inflasi utama AS di akhir pekan. .

Pada pukul 14.40 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,51% lebih tinggi ke 107,55, naik ke level yang tidak terlihat sejak awal 2002.

USD/JPY naik 0,5% menjadi 136.76, sedikit mengurangi kenaikan, naik setinggi 137.26 di awal perdagangan, tertinggi sejak akhir 1998, puncak 24 tahun.

Pelemahan yen dipercepat setelah koalisi yang berkuasa di Jepang memperluas mayoritasnya dalam pemilihan majelis tinggi hari Minggu, menunjukkan bahwa masyarakat pemilih tetap berada di belakang kebijakan moneter super-mudah negara itu.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda menambahkan sentimen itu dengan menyatakan pada hari sebelumnya bahwa bank sentral "tidak akan ragu untuk mengambil langkah-langkah pelonggaran moneter tambahan yang diperlukan".

Sikap kebijakan moneter lunak bank sentral Jepang telah bertentangan dengan sebagian besar sezamannya, karena sebagian besar bank sentral utama, dan Federal Reserve AS, khususnya, telah mulai secara agresif menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Indeks harga konsumen AS terbaru akan dirilis pada hari Rabu, dan diperkirakan akan menunjukkan peningkatan 8,8% dari tahun ke tahun dan 1,1% dari bulan ke bulan . Dikombinasikan dengan rilis nonfarm payrolls yang kuat pada hari Jumat , ini akan menunjukkan kenaikan suku bunga Fed lainnya sebesar 75 basis poin - yang kemungkinan akan berdampak negatif pada pertumbuhan global.

EUR/USD turun 0,5% menjadi 1,0129, kembali menuju level terendah intraday 20-tahun yang dicapai pada hari Jumat, dengan risiko resesi di Zona Euro meningkat karena kemungkinan krisis energi di wilayah tersebut meningkat.

Probabilitas kontraksi ekonomi telah meningkat menjadi 45% dari 30% dalam survei sebelumnya dan 20% sebelum Rusia menginvasi Ukraina, menurut survei dari ekonom.

Jerman, ekonomi terbesar di kawasan itu, kemungkinan besar akan melihat output ekonomi menyusut mengingat kerentanannya terhadap pengurangan aliran energi Rusia.

GBP/USD turun 0,4% menjadi 1,1975, dengan ketidakpastian politik seputar pilihan partai Konservatif yang berkuasa atas pemimpin dan perdana menteri berikutnya membebani sterling.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,7% menjadi 0,6809, NZD/USD turun 0,5% menjadi 0,6161, sementara USD/CAD naik 0,4% menjadi 1,2998, menjelang pertemuan terakhir Reserve Bank of New Zealand dan Bank of Canada , keduanya dijadwalkan akhir minggu ini.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik