Bantuan

Sterling Tergelincir

17/06/2022, 16:15

Sterling tergelincir pada hari Jumat terhadap penguatan dolar AS, menyerahkan keuntungan yang dibuat sehari sebelumnya setelah Bank of England menaikkan suku bunga.

Pound jatuh sebanyak 0,5% terhadap dolar menjadi $1,2290, turun dari level tertinggi satu minggu di $1,2405 yang disentuh sehari sebelumnya. Terakhir di $1,23015.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam rekan termasuk yen, naik 0,23% menjadi 104,12, dengan dolar menguat terhadap yen Jepang setelah Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter ultra-mudah tidak berubah.

Terhadap euro, sterling diperdagangkan datar di 85,46 pence, mendapatkan kembali beberapa kekuatan setelah kehilangan sekitar 0,3%.

"Ini pergerakan dolar yang sangat besar," kata Michael Hewson, kata analis , tentang kinerja sterling.

Pound pada hari Kamis naik 1,4% terhadap dolar, didukung oleh kenaikan suku bunga Bank of England sebesar 0,25%.

Kenaikan mengejutkan beberapa investor yang telah memperkirakan langkah yang lebih agresif untuk meredam melonjaknya inflasi di Inggris, meskipun sebagian besar memperkirakan itu akan mendukung pound dengan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut sepanjang tahun.

"Kecepatan 25 basis poin BoE (relatif rendah) pada prinsipnya bukan kerugian GBP," tulis analis di Commerzbank dalam sebuah catatan. "Karena merumuskan keinginannya untuk naik lebih lanjut kemarin dengan cara yang sedikit lebih meyakinkan, pound mampu naik dengan benar."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik