Ekonomi Jepang Berpotensi Kontraksi

11/11/2021, 14:20

Ekonomi Jepang kemungkinan mengalami kontraksi pada kuartal ketiga karena pembatasan untuk menghentikan kebangkitan virus corona dan kemacetan pasokan mengganggu konsumsi dan output, jajak pendapat para ekonom Reuters menunjukkan pada Kamis.

Perkiraan itu sangat kontras dengan jajak pendapat bulan sebelumnya yang memproyeksikan ekspansi pada kuartal tersebut, menggarisbawahi banyaknya suku cadang tol dan kekurangan chip telah terjadi pada produsen Jepang.

Tetapi pertumbuhan diperkirakan akan pulih pada kuartal saat ini karena konsumsi mendapat dorongan dari pencabutan pembatasan pandemi 30 September, dan output mobil pulih dari gangguan yang disebabkan oleh penutupan pabrik di Asia, jajak pendapat menunjukkan.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu menyusut 0,8% tahunan pada kuartal ketiga, pembalikan dari ekspansi 0,8% yang diproyeksikan bulan lalu, menurut perkiraan median lebih dari 30 analis.

Ekonomi terakhir mengalami kontraksi pada kuartal pertama, ketika menyusut 4,2% secara tahunan.

"Konsumsi kemungkinan turun, dan produksi mobil, yang memiliki dampak besar, turun pada Juli-September," kata analis.

Data awal PDB kuartal ketiga akan dirilis oleh pemerintah pada 15 November.

Perekonomian diproyeksikan membukukan rebound kuat 5,1% pada kuartal ini karena aktivitas konsumen pulih setelah kasus COVID-19 dan kematian turun dengan cepat, berkat lonjakan vaksinasi yang sekarang mencakup lebih dari 70% populasi.

Analis memperkirakan pertumbuhan kuartal keempat juga akan dibantu oleh berkurangnya gangguan pasokan suku cadang di seluruh Asia - perbaikan utama untuk industri mobil - meskipun hambatan dari kekurangan chip semikonduktor global kemungkinan akan menimbulkan risiko.

"Jumlah orang di jalanan menunjukkan konsumsi akan pulih pada Oktober dan November. Perjalanan dan pemesanan hotel juga meningkat," kata analis.

"Pertumbuhan kemungkinan akan berubah positif pada Oktober-Desember, sementara dampak dari paket stimulus ekonomi pemerintah Perdana Menteri Fumio Kishida akan terlihat setelah memasuki tahun depan."

Perkiraan kuartal keempat lebih baik dari proyeksi bulan lalu pertumbuhan 4,5%, jajak pendapat 1-10 November menunjukkan.

Hampir 90% ekonom yang disurvei berpendapat bahwa pelemahan yen baru-baru ini terhadap mata uang utama sebagian besar bermanfaat bagi perekonomian, meskipun ada kenaikan harga bahan baku dan energi secara global.

Yen mencapai level terendah hampir empat tahun terhadap dolar AS dan level terendah lebih dari lima tahun terhadap pound Inggris bulan lalu.

Secara keseluruhan, depresiasi yen diperkirakan tidak akan langsung merugikan ekonomi Jepang, meskipun hal itu dapat melemahkan daya beli relatif negara itu secara global dalam jangka panjang, kata analis.

Depresiasi yen merangsang ekonomi untuk saat ini, kata analis, tetapi ditambah dengan meningkatnya biaya energi, itu bisa memukul perusahaan dan rumah tangga yang lebih kecil, meskipun biaya itu kemungkinan dapat dikelola.

Ditanya berapa tingkat yen versus dolar AS yang akan merugikan perekonomian, delapan ekonom mengatakan kerusakan akan melebihi manfaat ketika yen jatuh di bawah 130 terhadap dolar. Lima memilih kisaran 125-130 yen terhadap dolar, sementara delapan memilih 120-125 yen.

Pilihan paling populer berikutnya adalah "115-120 yen per dolar", yang dipilih oleh tiga ekonom, sementara satu analis memilih "110-115 yen per dolar" dan yang lain memilih "lebih kuat dari 110 yen per dolar".

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik