Forex Hari Ini, 11 November

11/11/2021, 16:30

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Kamis, 11 November:

Greenback memanfaatkan lonjakan imbal hasil obligasi Treasury AS dan penghindaran risiko pada hari Rabu setelah data dari AS menunjukkan bahwa inflasi konsumen melonjak ke level terkuatnya dalam lebih dari 30 tahun. Indeks Dolar AS mengkonsolidasikan kenaikan hari Rabu di bawah 95,00 dan imbal hasil obligasi 10-tahun patokan diselesaikan di atas 1,5%. Pasar obligasi di AS akan ditutup karena libur Hari Veteran pada Kamis tetapi Wall Street akan dibuka pada waktu biasa. Setelah aksi gila hari Rabu, pasar bisa tetap relatif tenang di tengah kondisi perdagangan yang tipis.

Peristiwa Makro: Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Rabu bahwa Indeks Harga Konsumen (CPI) melonjak menjadi 6,2% pada basis tahunan di Oktober dari 5,4% pada September, menandai angka tertinggi sejak 1990. Selain itu, CPI Inti naik ke 4,6% dari 4%. Benchmark hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik hampir 8% dan memberikan dorongan untuk dolar. Alat FedWatch CME Group sekarang menunjukkan bahwa pasar saat ini memperkirakan kemungkinan lebih dari 70% kenaikan suku bunga Fed pada Juni 2022.

Selama sesi Asia pada hari Kamis, data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Australia mengungkapkan bahwa Tingkat Pengangguran naik menjadi 5,2% pada Oktober dari 4,6% pada September. Lebih mengkhawatirkan, Perubahan Ketenagakerjaan tiba di -46,3 ribu pada periode yang sama, meleset dari ekspektasi pasar untuk peningkatan 50 ribu dengan selisih yang lebar.

Kantor Statistik Nasional Inggris mengumumkan bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) meningkat sebesar 1,3% pada basis triwulanan pada kuartal ketiga, meleset dari ekspektasi pasar sebesar 1,5%.

Suasana pasar: Kekhawatiran inflasi sangat membebani pasar saham pada hari Rabu. Nasdaq Composite turun lebih dari 1,5%, S&P 500 kehilangan 0,8% dan Dow Jones Industrial Average turun 0,66% pada bel penutupan. Pada awal sesi Eropa, indeks saham berjangka AS membukukan kenaikan kecil. Sebagai catatan positif, raksasa real estat China Evergrande dilaporkan telah melakukan pembayaran kupon obligasinya sebesar $ 148 juta dan menghindari default formal. Shanghai Composite Index China naik lebih dari 1% dan Nikkei 225 bertambah 0,6%.

EUR/USD tembus di bawah 1,1500 dan menyentuh level terendah sejak Juli 2020 di 1,1465. Saat ini, pasangan ini bergerak dalam band yang sangat sempit di bawah 1,1500.

Reaksi GBP/USD terhadap PDB Inggris relatif tidak terdengar dan pasangan ini membukukan kenaikan pemulihan kecil di atas 1,3400. Sementara itu, Wakil Presiden Komisi Eropa Maros Sefcovic dilaporkan mengatakan kepada duta besar Uni Eropa bahwa keterlibatan dengan Inggris di Brexit tidak berjalan dengan baik.

USD/JPY melesat lebih tinggi di balik kenaikan imbal hasil obligasi-T AS dan menghentikan penurunan beruntun lima hari. Pasangan ini sekarang mencari untuk menguji 114,00.

Emas menemukan permintaan sebagai lindung nilai inflasi setelah data IHK AS dan mencapai level tertinggi sejak Juni di dekat $1.870 sebelum masuk ke fase konsolidasi. Momentum bullish tampaknya telah mengumpulkan kekuatan setelah XAU/USD menembus di atas area resisten $1,835 yang kaku juga.

AUD/USD kehilangan lebih dari 50 pip pada hari Rabu dan memperpanjang penurunannya pada Kamis pagi menyusul laporan pekerjaan yang mengecewakan. Pasangan ini saat ini diperdagangkan di terendah baru bulanan di dekat 0,7300.

Cryptocurrency: Bitcoin mencapai level tertinggi baru sepanjang masa di $69.000 tetapi akhirnya menutup hari jauh di wilayah negatif sekitar $65.000 pada hari Rabu. Pada saat penulisan, BTC/USD hampir tidak berubah pada hari itu. Ethereum kehilangan momentum bullishnya sebelum menguji $5.000 dan tetap tenang di sekitar $4.700 pada hari Kamis.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik