Bantuan

Forex Hari Ini, 12 Mei

12/05/2022, 15:05

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Kamis, 12 Mei:

Greenback mengumpulkan kekuatannya setelah data inflasi AS pada hari Rabu dan terus mengungguli para pesaingnya selama jam perdagangan Asia pada hari Kamis. Indeks Dolar AS berada di level tertinggi sejak akhir 2002 di atas 104,00 menjelang data Indeks Harga Produsen (PPI) April dari AS. Sementara itu, indeks ekuitas utama Eropa tetap di jalur untuk dibuka jauh di wilayah negatif dengan Euro Stoxx 600 Futures kehilangan hampir 2% hari ini. Demikian pula, indeks saham berjangka AS turun 0,3%, mencerminkan lingkungan pasar yang menghindari risiko.

Data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS menunjukkan pada hari Rabu bahwa inflasi di AS, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), adalah 8,3% pada basis tahunan di bulan April. Meskipun angka ini lebih rendah dari angka Maret sebesar 8,5%, angka tersebut masih melampaui ekspektasi pasar sebesar 8,1%. Selain itu, CPI Inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, mencapai 6,2% pada periode yang sama, dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar 6%.

Sebelumnya pada hari itu, Kantor Statistik Nasional Inggris (ONS) melaporkan bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) meningkat sebesar 0,8% pada basis triwulanan pada kuartal pertama. Dengan angka ini kurang dari ekspektasi pasar 1%, pound Inggris berada di bawah tekanan jual baru. Data lain dari Inggris mengungkapkan bahwa Produksi Manufaktur turun 0,2% di bulan Maret setelah kontraksi Februari sebesar 0,6%. GBP/USD terakhir terlihat diperdagangkan pada level terendah dalam dua tahun di dekat 1,2200.

EUR/USD tetap lemah pada Kamis pagi dan menguji 1,0500. Komentar Hawkish dari pejabat Bank Sentral Eropa (ECB) gagal membantu mata uang bersama menemukan permintaan pada hari Rabu. Presiden ECB Christine Lagarde mengakui bahwa dinamika disinflasi dalam dekade terakhir semakin tidak mungkin untuk kembali dan menegaskan kembali bahwa kenaikan suku bunga bisa terjadi beberapa minggu setelah mereka menyimpulkan APP di awal kuartal ketiga.

NZD/USD diperdagangkan pada level terendah dalam hampir dua tahun di sekitar pertengahan 0,6200 pada hari Kamis. Di sesi Asia, Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) mengumumkan bahwa Ekspektasi Inflasi triwulanan untuk triwulan kedua adalah 3,29%.

Emas berhasil menghentikan penurunan beruntun dua hari pada hari Rabu sebelum memasuki fase konsolidasi di sekitar $1.850 pada Kamis pagi. Patokan imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun turun lebih dari 2% pada hari Rabu dan sudah turun 2,5% pada hari Kamis, membantu XAU/USD mempertahankan posisinya.

USD/JPY ditutup di bawah 130,00 pada hari Rabu dan terus mendorong lebih rendah selama sesi Asia dengan JPY menarik investor sebagai tempat berlindung yang aman. Pada saat penulisan, pasangan ini turun 0,4% hari ini di 129,40.

Cryptocurrency terus menderita kerugian besar dan Bitcoin terakhir terlihat diperdagangkan pada level terlemahnya sejak Januari 2021 di $26.600, kehilangan lebih dari 8% setiap hari. Demikian pula, ETH/USD turun 12% hari ini di $1.830.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik