GBP/USD Terkonsolidasi

12/08/2021, 12:30

GBP/USD terkonsolidasi di sekitar 1,3865-70 selama Kamis pagi karena para pedagang menunggu data utama Inggris untuk dorongan baru. Harga memantul dari terendah bulanan pada hari sebelumnya tetapi berjuang untuk membawa rebound di tengah kurangnya data/peristiwa utama di Asia.

Kelemahan dolar AS dapat disebut sebagai katalis utama untuk rebound pasangan GBP/USD sebelumnya sedangkan data inflasi yang beragam dan Fedspeak menawarkan rincian lebih lanjut tentang skeptisisme pasar atas pergerakan tersebut. Namun, perlu dicatat bahwa obrolan mengenai pembicaraan diplomatik AS-China dan kurangnya pembaruan besar-besaran tentang covid, serta stimulus AS, tidak lupa kehati-hatian pra-data, juga menantang pergerakan langsung pasangan GBP/USD .

Bloomberg mengisyaratkan kunjungan pertama Menteri Keuangan AS Janet Yellen ke China, pada posisi diplomatik ini, diikuti oleh media lokal yang menyarankan kunjungan Menteri Luar Negeri AS Sherman ke Beijing, tetapi investor gagal menyambut berita optimis di tengah kesengsaraan covid di China dan AS.

Di baris yang sama ada obrolan tentang hubungan kondisi Aussie dengan COVID-19 ketika angka-angka terbaru berkurang dan pemerintah mendorong keras untuk vaksinasi. Selain itu, penolakan tidak langsung Presiden AS Joe Biden terhadap tantangan pembicaraan anggaran, yang sebelumnya diajukan oleh Partai Republik, juga diabaikan karena masih jauh sebelum sesuatu yang konkret berkembang.

Indeks Dolar AS (DXY) gagal memperpanjang tren naik tiga hari melampaui tertinggi April karena data Indeks Harga Konsumen (IHK) AS mendukung pandangan "sementara" Federal Reserve (Fed) tentang inflasi. IHK utama tetap tidak berubah di 5,4% YoY versus perkiraan 5,3% sedangkan IHK inti, ex Food & Energy, turun menjadi 4,3% dari 4,5% pembacaan sebelumnya.

Juga mendukung mundurnya dolar AS adalah komentar dari Presiden Fed Reserve Bank of Kansas City Esther George yang menyarankan jalan ke depan menuju normalisasi kebijakan "kemungkinan akan panjang dan bergelombang," bahkan komentar awalnya mendukung pengurangan.

Di rumah, Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid menegaskan, seperti The Guardian, bahwa orang Inggris yang divaksinasi penuh di atas usia 18 tahun tidak perlu mengisolasi diri. Namun, kesengsaraan Brexit , yang ditandai oleh UK Express, menantang pembeli GBP/USD. “Uni Eropa tampaknya sedang menyiapkan ultimatum terakhir kepada Inggris karena kesabaran blok itu “menipis” atas kertas perintah untuk menegosiasikan kembali Protokol Irlandia Utara, kata seorang anggota parlemen senior (Anggota Parlemen Eropa).

Dengan latar belakang ini, imbal hasil Treasury AS 10-tahun bertambah 1,7 basis poin (bps) menjadi 1,342% sedangkan saham berjangka AS tetap lamban di sekitar rekor tertinggi pada saat berita ini dimuat.

Ke depan, cetakan bulanan dari PDB Inggris, Produksi Manufaktur dan Produksi Industri, serta pembacaan awal PDB kuartal kedua (Q2), akan mengarahkan pergerakan GBP/USD langsung. Mengingat ekspektasi optimis dari angka yang dijadwalkan, cable dapat memperpanjang rebound terbaru karena hasil positif mendukung hawks BOE. Namun, Indeks Harga Produsen (PPI) AS untuk Juli dan Klaim Pengangguran Mingguan, ditambah dengan Fedspeak, juga penting untuk diperhatikan.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading