Bantuan

Preview Jelang Data PDB Inggris

12/08/2022, 10:35

Ekonomi Inggris terlihat berkontraksi -0,2% pada Kuartal 2 tahun 2022 versus sebelumnya +0,8%. BOE mengantisipasi resesi lima kuartal yang dimulai pada Kuartal 4 tahun 2022. Pound tetap rentan di tengah kekhawatiran resesi yang membayangi.

Bank of England (BOE) memperingatkan pekan lalu bahwa ekonomi Inggris akan memasuki resesi terpanjang sejak krisis keuangan global (GFC) pada kuartal keempat tahun 2022. Namun, PDB kuartal kedua kemungkinan akan menunjukkan penurunan ekonomi terburuk sejak negara tersebut berada dalam lockdown virus corona pada awal tahun 2021.

Angka PDB kuartal kedua, yang akan dipublikasikan pada hari Jumat pukul 06:00 GMT (13:00 WIB), dapat melihat kontraksi 0,2% dalam ekonomi Inggris. Pada basis tahunan, PDB Inggris kemungkinan telah berkembang 2,8% di Kuartal 2, turun tajam dari 8,7% yang dilaporkan pada kuartal sebelumnya. PDB MoM bulan Juni terlihat menyusut -1,3%.

Dalam tiga bulan pertama tahun 2022, ekonomi Inggris berkembang sebesar 0,8%. Sebagian besar pertumbuhan kuartalan yang terlihat pada kuartal pertama tercatat pada bulan Januari, karena perang Rusia-Ukraina terjadi pada bulan-bulan berikutnya dan membebani output nasional secara negatif.

BOE dan R-word

Kontraksi PDB kuartal kedua terutama dapat dikaitkan dengan tingkat aktivitas yang sangat lemah pada bulan Juni, setelah liburan untuk merayakan ulang tahun Ratu. Selain itu, inflasi yang merajalela dan krisis biaya hidup yang semakin dalam di Inggris juga berdampak signifikan pada perekonomian.

Dalam beberapa bulan terakhir, Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dan Dana Moneter Internasional (IMF) memproyeksikan bahwa ekonomi Inggris akan melambat secara nyata pada paruh kedua tahun ini dan sepanjang tahun 2023.

Dan sekarang dengan Gubernur BOE Andrew Bailey secara brutal jujur tentang prospek ekonomi yang mengerikan bersamaan dengan krisis energi yang semakin dalam di Eropa dan Inggris, angka PDB kuartalan yang negatif tidak akan mengejutkan.

Sementara itu, bank sentral tetap berkomitmen untuk memerangi inflasi, yang sekarang mereka lihat memuncak di atas 13% pada bulan Oktober. Oleh karena itu, BOE akan melanjutkan kenaikan suku bunga lebih lanjut meskipun resesi yang akan datang, karena memprioritaskan pertarungan inflasi daripada pertumbuhan ekonomi.

Namun, ukuran potensi kenaikan suku bunga BOE akan bergantung pada situasi ekonomi yang berkembang selama beberapa bulan mendatang, karena melonjaknya biaya energi merugikan rumah tangga. Menurut laporan terbaru, pemerintah Inggris sedang mempersiapkan kemungkinan pemadaman energi di musim dingin yang akan datang. Tagihan energi tahunan rumah tangga diproyeksikan naik menjadi lebih dari £4000 pada tahun baru.

Lebih dari itu, ketidakpastian politik Inggris tetap bermain menjelang pemilihan pada 5 September, dengan Liz Truss, favorit untuk menggantikan Boris Johnson, mengklaim bahwa resesi tidak dapat dihindari. Truss mendorong agenda pemotongan pajaknya yang agresif.

Pakar industri percaya bahwa usulan Truss untuk memberikan pajak sebesar £39 miliar ($47 miliar) dapat mengurangi kedalaman kemerosotan yang diharapkan oleh BOE tetapi masih meninggalkan ekonomi dalam kontraksi.
Perdagangan GBP/USD pada PDB Inggris

GBP/USD membalikkan kenaikan yang dipimpin data inflasi AS yang lemah, karena investor berubah menjadi berhati-hati menjelang rilis PDB Inggris pada hari Jumat. Sentimen risiko juga tetap hangat di tengah ketegangan perdagangan AS-Tiongkok dan meningkatnya kasus covid Tiongkok.

Pound tampak rentan karena prospek ekonomi Inggris tetap suram. Kontraksi kuartalan sebesar 0,2% atau lebih tinggi dapat menghidupkan kembali tren turun GBP/USD menuju 1,2050-1,2000.

Jika tingkat PDB menunjukkan ekspansi yang tidak terduga, pasangan mata uang ini dapat melanjutkan momentum optimis pasca-IHK AS. Namun, pembeli perlu menemukan penerimaan di atas penghalang 1,2300 untuk memulai tren naik baru.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik