Bantuan

Kebijakan Moneter RBNZ

13/04/2022, 10:40

Komite Kebijakan Moneter hari ini menaikkan Official Cash Rate (OCR) menjadi 1,50 persen. Komite setuju bahwa adalah tepat untuk terus memperketat kondisi moneter dengan kecepatan terbaik untuk menjaga stabilitas harga dan mendukung pekerjaan berkelanjutan yang maksimal.

Komite tetap nyaman dengan prospek OCR sebagaimana diuraikan dalam Pernyataan Kebijakan Moneter Februari mereka. Mereka sepakat bahwa memindahkan OCR ke sikap yang lebih netral lebih cepat akan mengurangi risiko meningkatnya ekspektasi inflasi. Langkah yang lebih besar sekarang juga memberikan lebih banyak fleksibilitas kebijakan di masa depan mengingat lingkungan ekonomi global yang sangat tidak pasti.

Tingkat aktivitas ekonomi global terus menimbulkan tekanan inflasi yang meningkat, diperparah dengan masih berlanjutnya gangguan pasokan yang sebagian besar didorong oleh COVID-19. Invasi Rusia ke Ukraina telah secara signifikan menambah gangguan pasokan ini, menyebabkan harga melonjak dalam komoditas dan energi yang diperdagangkan secara internasional.

Namun, laju aktivitas ekonomi global terus melambat. Ada peningkatan tingkat ketidakpastian yang diciptakan oleh dampak terus-menerus dari COVID-19, dan sinyal yang jelas bahwa kondisi moneter dan keuangan yang lebih luas akan mengetat selama tahun 2022. Ditambah dengan tingginya tingkat ketegangan geopolitik dan sanksi ekonomi terkait terhadap Rusia .

Di Selandia Baru, kekuatan mendasar tetap ada dalam perekonomian, didukung oleh neraca yang sehat, dukungan fiskal yang berkelanjutan, dan pendapatan ekspor yang kuat. Ada beberapa gangguan ekonomi karena pecahnya Omicron. Namun, tingkat vaksinasi yang tinggi di seluruh Selandia Baru membantu mengurangi gangguan ini.

Meningkatnya ketidakpastian ekonomi global dan inflasi mengurangi kepercayaan konsumen. Kenaikan suku bunga hipotek - antara lain - telah bertindak untuk mengurangi permintaan hipotek dan harga rumah. Namun, tekanan kapasitas ekonomi tetap ada, dengan berbagai indikator menyoroti kendala kapasitas domestik dan tekanan inflasi yang berkelanjutan. Pekerjaan berada di atas tingkat maksimum yang berkelanjutan dan kekurangan tenaga kerja berdampak pada banyak bisnis.

Langkah-langkah inflasi inti Reserve Bank berada pada atau di atas 3 persen. Tekanan inflasi semakin ditekankan oleh tingginya harga energi dan komoditas impor saat ini, yang mengangkat inflasi IHK utama. Komite akan tetap fokus untuk memastikan bahwa inflasi harga konsumen yang tinggi saat ini tidak menjadi bagian dari ekspektasi inflasi jangka panjang.

Ringkasan Catatan Pertemuan

Komite Kebijakan Moneter membahas perkembangan yang mempengaruhi prospek kebijakan moneter.

Tercatat bahwa inflasi harga konsumen global tinggi, jauh di atas target sebagian besar bank sentral. Tekanan inflasi secara umum ini disebabkan oleh pemulihan permintaan global baru-baru ini seiring dengan kekurangan pasokan yang parah dan gangguan perdagangan. Gangguan ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19 diperburuk oleh kenaikan harga energi dan pangan akibat invasi Rusia ke Ukraina.

Komite mencatat bahwa pertumbuhan ekonomi global melambat, mengingat kendala pasokan, tekanan harga konsumen memotong pendapatan riil, dan meningkatnya ketegangan geopolitik yang menyebabkan ketidakpastian investasi. Bank sentral secara global juga memperketat, atau ingin memperketat, sikap kebijakan moneter mereka selama tahun 2022, dalam upaya untuk membatasi ekspektasi inflasi harga konsumen yang konsisten dengan target kebijakan mereka.

Anggota mengamati bahwa kondisi keuangan telah diperketat di Selandia Baru, dengan suku bunga yang lebih tinggi, nilai tukar dolar Selandia Baru yang lebih kuat, dan harga aset yang lebih rendah.

Tercatat bahwa suku bunga hipotek telah meningkat secara luas konsisten dengan prospek Official Cash Rate (OCR) dalam Pernyataan Kebijakan Moneter Bank Cadangan Februari. Komite mencatat bahwa dolar Selandia Baru yang lebih tinggi terhadap mata uang mitra dagang telah membantu sebagian mengimbangi harga impor yang lebih tinggi untuk konsumen lokal.

Dalam membahas pengaruh yang mendasari inflasi domestik yang lebih tinggi, Komite sepakat bahwa faktor internasional dan domestik adalah penting.

Inflasi utama meningkat sebagian besar sebagai akibat dari rantai pasokan yang terganggu dan harga komoditas dunia yang lebih tinggi. Harga komoditas yang lebih tinggi ini meningkatkan inflasi impor dan juga pendapatan beberapa eksportir Selandia Baru. Tekanan permintaan domestik, relatif terhadap kapasitas pasokan, juga mendorong inflasi inti Selandia Baru di atas kisaran target 1 hingga 3 persen Bank Dunia.

Tekanan kapasitas terlihat jelas di berbagai indikator domestik. Secara khusus, kekurangan tenaga kerja tetap meningkat, berdampak pada output ekonomi domestik. Upah nominal meningkat sebagai tanggapan atas kekurangan ini, seperti yang diharapkan. Namun, meningkatnya biaya hidup memberi tekanan pada anggaran rumah tangga. Kepercayaan konsumen telah menurun karena tekanan harga domestik melampaui pertumbuhan pendapatan rumah tangga nominal.

Komite membahas prospek pasokan tenaga kerja dengan pembukaan kembali perbatasan internasional Selandia Baru yang sedang berlangsung. M

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik