Bantuan

Fokus Minggu Ini, 13 - 17 Juni

13/06/2022, 11:30

Ini akan menjadi minggu yang besar bagi bank sentral. Federal Reserve diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 50 basis poin kedua pada hari Rabu setempat. Investor akan mengamati dengan cermat untuk melihat apa yang akan disampaikan Ketua Fed Jerome Powell mengenai kenaikan suku bunga di masa depan setelah data inflasi Jumat yang jauh lebih besar dari perkiraan.

Bank of England diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga kelima berturut-turut di tengah meningkatnya krisis biaya hidup. Bank of Japan dan Swiss National Bank juga akan mengadakan pertemuan kebijakan. Data penjualan ritel AS akan memberikan wawasan tentang apakah inflasi mengikis daya beli rumah tangga dan pasar ekuitas tampaknya akan menghadapi minggu yang bergejolak lagi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Fed akan naikkan suku bunga lagi

The Fed pasti akan menaikkan suku bunga 50 basis poin lagi pada hari Rabu setempat, menambah 75 bps dari kenaikan suku bunga yang sudah disampaikan sejak Maret.

50 bps lanjutan diperhitungkan untuk bulan Juli, dengan peluang kuat untuk pergerakan serupa pada bulan September tetapi ini kurang jelas.

Data inflasi Mei yang panas pada hari Jumat telah menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa Powell dapat mengisyaratkan laju kenaikan suku bunga di masa depan yang lebih cepat. Investor khawatir bahwa dorongan agresif yang lebih tinggi pada suku bunga oleh Fed dapat mengarahkan ekonomi ke dalam resesi.

Pengamat pasar akan terus mengawasi konferensi pers Powell setelah pertemuan kebijakan dan pada perkiraan ekonomi terbaru Fed dan “dot plot”, yang menunjukkan proyeksi prospek suku bunga.

2. BoE akan beri kenaikan suku bunga kelima berturut-turut

BoE diperkirakan akan memberikan apa yang akan menjadi kenaikan suku bunga kelima berturut-turut 25 bps sejak Desember pada hari Kamis, meskipun semakin banyak bank sentral global yang memilih kenaikan 50 bps.

BoE adalah bank sentral besar pertama yang mulai mengubah kebijakan stimulus pandemi pada bulan Desember tetapi tidak menghentikan inflasi Inggris yang mencapai level tertinggi empat tahun sebesar 9% pada bulan April, hampir lima kali lipat dari target 2% BoE.

BoE memperkirakan inflasi melebihi 10% pada tahun ini dan Gubernur Andrew Bailey mengatakan pada bulan April bank berjalan di garis yang sangat ketat antara mengatasi lonjakan inflasi dan menyebabkan resesi.

Ini juga merupakan minggu yang sibuk untuk data ekonomi Inggris, dimulai dengan angka PDB untuk April pada hari Senin, yang diperkirakan akan datar. Data ketenagakerjaan pada hari Selasa diperkirakan menunjukkan pengetatan lanjutan di pasar tenaga kerja, dengan tingkat pengangguran diperkirakan menurun sementara keuntungan upah meningkat.

3. BOJ, SNB akan menggelar rapat kebijakan

BOJ bertemu pada hari Jumat dan diperkirakan akan tetap pada sikap kebijakan moneter ultra-longgar, tetapi tekanan untuk mengubah taktik tumbuh dengan melebarnya perbedaan imbal hasil mendorong yen ke posisi terendah beberapa dekade, sehingga menambah tekanan inflasi.

SNB diperkirakan tidak akan mengubah suku bunga -0,75% - terendah di dunia - saat bertemu pada hari Kamis. Tapi dengan inflasi Swiss mencapai titik tertinggi dalam 14 tahun di bulan Mei dan prospek kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa di bulan Juli, pergeseran ke arah kenaikan suku bunga akhirnya bisa terjadi.

Sementara itu, Presiden ECB Christine Lagarde akan membuat pidato yang akan diawasi ketat pada hari Rabu setelah mengatakan pekan lalu bahwa ECB bulan depan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama sejak 2011, diikuti oleh langkah lainnya yang berpotensi lebih besar pada bulan September.

4. Data ekonomi AS

AS akan merilis data penjualan ritel untuk bulan Mei pada hari Rabu yang diperkirakan akan melambat di tengah penjualan mobil yang lebih lemah. Angka produksi industri, yang akan dirilis pada hari Jumat, juga diperkirakan akan melambat namun tetap solid.

Kalender ekonomi juga menampilkan laporan inflasi harga produsen pada hari Selasa, bersama dengan data klaim pengangguran awal dan pembangunan dimulai pada hari Kamis.

Data pada hari Jumat menunjukkan inflasi konsumen AS melonjak 8,6% untuk periode tahun ke tahun di bulan Mei, kenaikan terbesar sejak 1981 dengan harga bensin mencapai rekor tertinggi dan biaya makanan melonjak.

Melonjaknya tekanan harga memaksa konsumen untuk mengubah kebiasaan belanja mereka, dan ini memicu kekhawatiran resesi.

5. Volatilitas pasar saham

Saham-saham AS mencatat persentase penurunan mingguan terbesar sejak Januari dan berakhir turun tajam pada hari Jumat setelah laporan inflasi Mei memberi harapan bahwa tekanan harga kemungkinan telah mencapai puncaknya.

Saham telah jatuh hampir sepanjang tahun di tengah kekhawatiran atas inflasi, kenaikan suku bunga dan kemungkinan resesi.

Penurunan pasar sebagian telah berbalik selama beberapa minggu terakhir di tengah harapan bahwa potensi puncak inflasi akan memungkinkan The Fed untuk menjadi kurang agresif tahun ini.

"Mengingat tekanan harga di AS menunjukkan sedikit tanda pelonggaran, kami ragu bahwa Fed akan menghentikan langkahnya dalam waktu dekat," kata analis pada hari Jumat. "Oleh karena itu, kami menduga bahwa lebih banyak tekanan masih menunggu di pasar aset AS, dengan imbal hasil Treasury meningkat lebih lanjut dan pasar saham tetap berada di bawah tekanan."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik