Inflasi Grosir Jepang Naik

13/09/2021, 10:35

Inflasi grosir Jepang berada di dekat level tertinggi 13-tahun pada Agustus karena impor bahan mentah terus meningkat karena permintaan global yang solid, data menunjukkan pada Senin, memberikan tekanan pada perusahaan untuk meneruskan biaya yang lebih tinggi ke rumah tangga.

Namun, banyak analis memperkirakan perusahaan akan mempertahankan kenaikan harga moderat karena keadaan darurat untuk memerangi pandemi virus corona membebani permintaan domestik.

"Sulit untuk melewati kenaikan harga (grosir) ke barang-barang konsumsi mengingat konsumsi yang lemah," kata analis.

"BOJ mungkin terpaksa melanjutkan pelonggaran besar-besaran bahkan ketika bank sentral di seluruh dunia mencari normalisasi."

Indeks harga barang perusahaan (CGPI), yang mengukur harga yang dibebankan perusahaan satu sama lain untuk barang dan jasa mereka, naik 5,5% pada Agustus dari tahun sebelumnya, sedikit di bawah perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 5,6%, data Bank of Japan menunjukkan .

Itu adalah kenaikan bulan keenam berturut-turut dan sedikit di bawah lonjakan 5,6% pada Juli, yang merupakan laju kenaikan tercepat sejak September 2008.

Indeks, di 105,8, menandai level tertinggi sejak 1982, ketika ekonomi Jepang sedang booming dari gelembung aset yang meningkat.

Sementara kenaikan dalam biaya bahan bakar moderat, harga naik untuk produk kimia, baja dan kayu karena permintaan global untuk barang-barang tersebut tetap kuat, Shigeru Shimizu, kepala divisi statistik harga BOJ, mengatakan pada briefing.

"Ketika ekonomi global terus pulih berkat kemajuan dalam vaksinasi, inflasi grosir domestik akan tetap berada di bawah tekanan, meskipun ada ketidakpastian atas prospek karena kebangkitan infeksi," katanya.

Menggarisbawahi tekanan biaya besar yang dihadapi perusahaan, harga impor berbasis yen naik rekor 29,2% pada Agustus dari tahun sebelumnya, data menunjukkan.

Ekonomi Jepang telah bangkit dari kemerosotan tahun lalu berkat ekspor yang kuat. Tetapi keadaan pembatasan darurat yang terus berlanjut telah mengurangi prospek pemulihan yang solid di kuartal saat ini.

Harga konsumen inti turun 0,2% pada bulan Juli dari tahun sebelumnya, menandai penurunan bulan ke-12 berturut-turut dan tetap jauh dari target 2% yang sulit dipahami BOJ.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading