Bantuan

Fokus Minggu Ini 14-18 Februari

14/02/2022, 10:40

Berikut hal-hal yang menjadi fokus perhatian dalam minggu ini:

Kekhawatiran atas ketegangan antara Rusia dan Ukraina bersama dengan ketidakpastian mengenai seberapa agresif Federal Reserve akan menaikkan suku bunga tampaknya akan mendominasi sentimen pasar dalam seminggu ke depan.

Risalah Fed hari Rabu setempat dapat memberikan gambaran seberapa cepat para pengambil kebijakan ingin bergerak, sementara penampilan beberapa pejabat Fed juga akan diuraikan untuk mencari petunjuk. Kalender data AS menampilkan data harga produsen Januari, yang akan diawasi cermat setelah data minggu lalu menunjukkan harga konsumen mencapai level tertinggi dalam 40 tahun bulan lalu.

Sementara itu, musim pendapatan telah berakhir, tetapi tidak sebelum laporan terakhir. Dan Inggris akan merilis serangkaian data ekonomi yang tampaknya akan menjaga Bank of England tetap di jalur untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Ketegangan geopolitik

Tiga indeks utama Wall Street ditutup melemah tajam pada hari Jumat setelah Gedung Putih memperingatkan bahwa serangan Rusia ke Ukraina bisa dimulai kapan saja. Saat saham-saham terpukul, harga Treasuries, dolar dan aset safe haven lainnya, seperti emas naik.

Harga minyak juga melonjak di tengah prospek sanksi terhadap Rusia, negara produsen utama, menambah kekhawatiran atas pasokan global yang sudah ketat.

Beberapa analis percaya bahwa melonjaknya harga minyak dapat memperburuk masalah inflasi yang sudah tinggi, menambah tekanan pada Fed untuk menaikkan suku bunga secara lebih agresif.

“Dengan mendorong harga energi lebih tinggi, invasi Rusia kemungkinan akan memperburuk inflasi dan melipatgandakan tekanan bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga,” kata analis.

"Dari sudut pandang The Fed, efek inflasi dari invasi Rusia dan harga energi yang lebih tinggi kemungkinan akan lebih besar daripada implikasi negatif kejutan untuk pertumbuhan global," kata analis.

Risalah dan pembicara Fed

Dengan pasar yang sudah memperkirakan peluang kuat The Fed akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada pertemuan Maret mendatang, risalah hari Rabu dari pertemuan Fed Januari, akan disorot untuk mencari indikasi seberapa besar sebuah langkah yang dipikirkan oleh para petingginya.

Bulan lalu Ketua Fed Jerome Powell memberi sinyal kenaikan Maret dan mengatakan ada "cukup banyak ruang" untuk menaikkan suku bunga tanpa mengancam pemulihan di pasar tenaga kerja.

Pada hari Jumat, Goldman Sachs mengatakan sekarang memperkirakan tujuh kenaikan suku bunga seperempat poin persentase tahun ini, naik dari perkiraan sebelumnya hanya lima, setelah memperbarui perkiraannya pasca rilis data IHK.

Beberapa pejabat Fed akan tampil minggu ini yang juga akan diawasi dengan ketat. Fed St. Louis Bullard dan Presiden Fed Cleveland Loretta Mester akan berbicara pada hari Kamis. Pada hari Jumat Gubernur Fed Lael Brainard berbicara, seperti halnya Presiden Fed New York John Williams, Gubernur Fed Christopher Waller dan Presiden Fed Chicago Charles Evans.

Kamis lalu Bullard mengatakan berdasarkan pembacaan IHK terbaru ia sekarang menginginkan kenaikan suku bunga dengan poin persentase penuh selama tiga pertemuan Fed berikutnya.

Data ekonomi AS

Pasar akan mendapatkan pembaruan tambahan tentang gambaran inflasi dengan rilis angka inflasi harga produsen pada hari Selasa, yang diperkirakan akan tetap tinggi.

Inflasi yang melonjak telah membuat sentimen konsumen memburuk sehingga data penjualan ritel hari Rabu juga akan menjadi fokus minggu ini. Penjualan ritel diperkirakan meningkat sebesar 1,8% bulan lalu, didorong oleh penjualan mobil yang lebih tinggi.

Kalender ekonomi menampilkan laporan tentang produksi industri, klaim pengangguran awal, penjualan rumah lama, izin bangunan dan pembangunan perumahan.

Pendapatan

Musim pendapatan hampir berakhir, tetapi minggu ini akan ada banyak laporan penting. Airbnb Inc. melaporkan pada hari Selasa, diikuti oleh perusahaan raksasa semikonduktor NVIDIA dan Cisco Systems, yang keduanya merilis laporan keuangan setelah penutupan perdagangan pada hari Rabu setempat.

Perusahaan ritel Walmart, yang dikenal dengan harga produk rendah setiap hari, melaporkan kinerja Kamis, dan memiliki posisi yang lebih baik daripada peritel lain untuk menahan tekanan harga yang mengalami peningkatan. Pandemi telah memicu inflasi di seluruh rantai pasokan mulai dari tenaga kerja hingga bahan mentah, memaksa perusahaan untuk memberikan harga yang lebih tinggi kepada konsumen. Namun, banyak perusahaan masih belum dapat sepenuhnya mengimbangi dampaknya dan berdampak pada keuntungannya.

Deere, produsen peralatan pertanian terbesar di dunia melaporkan keuangan pada Jumat.

Data ekonomi Inggris

Ini adalah minggu yang padat di kalender ekonomi Inggris mulai dari angka pekerjaan terbaru keluar Selasa, data inflasi pada hari Rabu dan penjualan ritel pada hari Jumat.

Bank of England baru saja menyampaikan kenaikan suku bunga kembali pertamanya sejak tahun 2004 di tengah lonjakan inflasi, yang diperkirakan akan mencapai puncaknya di atas 7%. Pasar saat ini memperkirakan kenaikan 130 basis poin sebelum akhir tahun.

Laporan pekerjaan diharapkan menunjukkan tingkat pengangguran turun dari pembacaan bulan lalu sebesar 4,1% sementara tingkat inflasi tahunan diperkirakan akan tetap stabil di 5,4%.

Penjualan ritel diperkirakan akan pulih dari penurunan 3,7% pada bulan Desember, tetapi inflasi, kenaikan tagihan energi, tarif yang lebih tinggi, dan kenaikan pajak semuanya akan membebani proyeksinya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik