Jepang Butuh Paket Stimulus

14/10/2021, 12:25

Jepang harus menyusun paket stimulus ekonomi senilai setidaknya 32-33 triliun yen ($282-$290 miliar) untuk meredam dampak pandemi virus corona, kata seorang pejabat senior partai berkuasa yang dekat dengan Perdana Menteri Fumio Kishida, Kamis.

Pengeluaran skala besar seperti itu akan diperlukan untuk mengisi kesenjangan output Jepang dan mencapai target inflasi 2% bank sentral, kata Kozo Yamamoto, arsitek kebijakan stimulus "Abenomics" mantan perdana menteri Shinzo Abe.

"Paket itu bisa dibiayai dengan menerbitkan obligasi pemerintah Jepang (JGB)," kata Yamamoto, sekarang associate Kishida di bidang kebijakan ekonomi. "Pemerintah harus menerbitkan JGB jangka panjang dalam jumlah besar, yang dapat dibeli secara agresif oleh bank sentral."

Seorang mantan pejabat kementerian keuangan, Yamamoto telah sangat terlibat dalam penciptaan Abenomics, campuran stimulus moneter dan fiskal besar-besaran dan strategi pertumbuhan yang diterapkan pada tahun 2013 untuk menarik Jepang keluar dari stagnasi ekonomi.

Kishida mengatakan dia akan mempertahankan kebijakan stimulus Abenomics, dan mengambil langkah-langkah tambahan untuk mendistribusikan kekayaan secara lebih luas ke rumah tangga.

"Yang penting pertama dan terpenting adalah mencapai pertumbuhan ekonomi yang kuat dengan tiga panah Abenomics. Baru setelah itu kita bisa berbicara tentang redistribusi," kata Yamamoto, yang menambahkan bahwa dia sering bertukar email dengan Kishida.

 

($ 1 = 113.5300 yen)

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading