Inflasi Jepang Berpotensi Naik 1%

15/11/2021, 13:05

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda memperkirakan inflasi konsumen akan meningkat menjadi sekitar 1% pada paruh pertama tahun depan karena ekonomi pulih ke tingkat pra-coronavirus, menyuarakan harapan untuk pemulihan yang didorong oleh konsumsi.

Tetapi dengan inflasi yang masih kurang dari target 2%, BOJ akan mempertahankan pelonggaran moneter "kuat" dan siap untuk meningkatkan stimulus, bahkan ketika bank sentral lainnya menuju keluar dari kebijakan mode krisis, kata Kuroda pada hari Senin.

"Kami memperkirakan inflasi konsumen secara bertahap meningkat menjadi sekitar 1% sekitar pertengahan tahun depan karena kesenjangan output berubah menjadi positif," katanya dalam pidatonya kepada para pemimpin bisnis di Nagoya, Jepang tengah.

Kuroda mengatakan pemulihan di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu "agak lebih lambat dari yang diperkirakan semula," karena pembatasan COVID-19 dan kekurangan suku cadang memukul konsumsi dan output.

"Tetapi mekanisme pemulihan ekonomi tetap utuh," katanya, seraya menambahkan bahwa pertumbuhan terlihat pulih ke tingkat pra-pandemi pada paruh pertama 2022 karena pencabutan pembatasan darurat membantu menghidupkan kembali konsumsi.

Sementara pembuat mobil bergulat dengan kendala pasokan, kemacetan yang disebabkan oleh penutupan pabrik di Asia Tenggara kemungkinan akan teratasi dalam beberapa bulan mendatang, kata Kuroda.

Kekurangan chip, bagaimanapun, bisa memakan waktu lebih lama untuk diperbaiki karena kapasitas harus ditingkatkan melalui belanja modal untuk memenuhi permintaan yang kuat, tambah gubernur.

"Jika kendala pasokan global berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, itu dapat merugikan ekspor Jepang dan keuntungan perusahaan dengan menyebabkan perlambatan pertumbuhan global dan kenaikan biaya," kata Kuroda.

Ekonomi Jepang menyusut jauh lebih cepat dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga karena gangguan pasokan dan lonjakan infeksi menghantam belanja bisnis dan konsumen.

Kuroda mengatakan ekonomi akan pulih pada kuartal saat ini karena 30 September berakhirnya pembatasan COVID-19 menopang konsumsi. Dia juga menepis kekhawatiran atas kenaikan harga komoditas, dengan mengatakan hal itu mencerminkan permintaan global yang kuat dan karenanya positif bagi perekonomian Jepang.

Jepang belum kebal terhadap inflasi komoditas global dengan harga grosir naik pada laju tercepat dalam empat dekade di bulan Oktober. Tetapi inflasi konsumen inti telah berada di sekitar nol karena konsumsi yang lemah mencegah perusahaan menaikkan harga.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik