Bantuan

Preview Jelang Pertemuan BOE

16/06/2022, 15:00

Bank of England akan menaikkan suku bunga lagi 25 bp menjadi 1,25% karena harga naik. Gubernur BOE Bailey dapat mendorong kenaikan 50 bp untuk mengejar ketinggalan dengan bank sentral lainnya. Data ekonomi Inggris yang mengerikan membatasi seberapa tinggi suku bunga bisa naik – berpotensi melemahkan sterling.

Harga yang lebih tinggi adalah obat untuk harga tinggi – setidaknya di Inggris, yang tidak memiliki pertumbuhan ekonomi sejak Januari. Bank of England berada di antara batu karang inflasi tinggi dan tempat yang sulit – berpotensi menjadi ekonomi maju pertama yang mengalami resesi yang disebabkan oleh biaya. Saya melihat langkah BOE sebagai kenaikan dovish, hasil bearish bagi pound.

Inflasi Tinggi, Begitu juga Risiko Resesi

Kalender ekonomi menunjukkan kenaikan lain dalam suku bunga dari 1% menjadi 1,25%, memperpanjang siklus pengetatan bank. Peningkatan tersebut, atau bahkan pergerakan 50 bp, akan terjadi sebagai respons terhadap kenaikan level Indeks Harga Konsumen (IHK). Inflasi utama naik 9% YoY di bulan April, dan Inggris diproyeksikan melaporkan lompatan ke 9,8% dalam laporan minggu depan untuk bulan Mei. IHK Inti tidak memberikan pelipur lara – itu berdiri di 6,2% pada bulan April.

Namun, harga yang lebih tinggi di SPBU, di supermarket dan di tempat lain sudah membuat konsumen berpikir sejenak. Penjualan ritel sudah turun 4,9% YoY di bulan Mei, akibat dari pembukaan kembali. Konsumen dan juga bisnis menjadi lebih sensitif terhadap biaya, siap untuk pergi jika harganya terlalu tinggi – yang telah membebani perekonomian.

Seperti disebutkan sebelumnya, ekonomi Inggris terakhir mengalami pertumbuhan ekonomi pada Januari. Data yang paling menyedihkan adalah yang terbaru untuk bulan April, yang menunjukkan kontraksi langsung sebesar 0,3%. Ekspektasi berdiri di 0,1%. Sulit untuk melihat "Old Lady" sebagai bank yang dikenal, menyampaikan pesan hawkish dalam situasi ini. Andrew Bailey, Gubernur BOE, sebelumnya mengatakan resesi adalah kemungkinan yang nyata.

Akankah pound naik jika BOE menaikkan suku bunga sebesar 50 bp? Saya pikir mata uang itu akan jatuh, bahkan mungkin lebih jauh. Kenaikan suku bunga yang lebih cepat kemungkinan akan memiliki dua pendorong. Pertama, BOE akan mencoba mengejar ketinggalan dengan bank sentral lain seperti Federal Reserve AS. Pasar akan melihat melalui itu dan menolaknya sebagai ketidak jujuran.

Kedua dan yang lebih penting, ini akan menjadi upaya untuk menghancurkan inflasi sementara BOE memiliki ruang untuk bergerak – sebelum resesi melanda. Dengan kata lain, itu akan dilihat sebagai peningkatan biaya pinjaman sekarang untuk memiliki lebih banyak ruang untuk memotongnya nanti.

Alasan lain untuk mengharapkan reaksi penurunan dalam Sterling adalah aksi harga sebagai tanggapan atas kejutan hawkish sebelumnya oleh bank sentral ini. Kenaikan mengejutkan Reserve Bank of Australia sebesar 50 bp dan bank sentral di negara berkembang gagal memberikan dampak positif yang berarti pada mata uang mereka. Kejutan hawkish adalah norma – tidak terlalu mengejutkan lagi.

Pertemuan BOE ini tidak terdiri dari Laporan Kebijakan Moneter triwulanan (MPR) atau konferensi pers dengan para pejabat tinggi. Satu-satunya hasil positif bagi pound adalah jika Risalah Rapat menunjukkan suara minoritas yang besar untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 bp. Itu sangat tidak mungkin.

Kesimpulan

BOE sangat disayangkan akan mempertahankan keputusan suku bunganya sehari setelah pengumuman The Fed yang dramatis dan setelah pertemuan darurat oleh Bank Sentral Eropa. Sulit untuk melihat bagaimana kejutan hawkish dapat mengangkat Sterling.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik