Preview Jelang Data Ritel AS

16/11/2021, 16:40

Ekonom memperkirakan Penjualan Ritel inti AS naik hanya 0,4% pada Oktober, merugikan dolar. Angka yang lebih baik akan mendorong greenback pada ekspektasi untuk pertumbuhan yang lebih tinggi. Penurunan konsumsi akan memicu suasana risk-off yang positif terhadap dolar.

Jangan pernah meremehkan konsumen AS – pepatah ini sebagian besar benar, tetapi terkadang pembeli mogok karena harga tinggi. Itulah ketakutan untuk laporan Penjualan Ritel Oktober. Karena sekitar 70% ekonomi Amerika berada di sekitar konsumsi , publikasi yang akan datang sangat penting untuk dolar.

Sentimen Konsumen telah mencapai level terendah sejak 2011, setidaknya menurut pembacaan awal Universitas Michigan untuk Oktober, yang keluar pada 66,8 poin. Itu adalah satu-satunya level yang sedikit kurang menyedihkan dari 71-72 sebelumnya. Itu terjadi meskipun konsumen Amerika membeli tanpa henti pada bulan Agustus dan September, bertentangan dengan ekspektasi.

Sosok yang harus diperhatikan adalah Grup Kontrol Penjualan Ritel – alias inti dari inti.

Di sisi lain, inflasi meningkat pada bulan Oktober, mencapai tingkat tahunan sebesar 6,2%, tertinggi sejak tahun 1990 . Apakah harga yang lebih tinggi menyebabkan konsumen berhenti? Itu bisa menyebabkan menggigil bagi investor di luar Amerika. Tanpa permintaan AS yang kuat, ekonomi global bisa melemah.

Tiga skenario

1) Pertumbuhan lamban – dolar turun
Jika Penjualan Ritel utama tumbuh hingga 0,4%, itu akan mewakili perlambatan, tetapi bukan bencana. Angka seperti itu akan menyebabkan investor mengharapkan langkah penurunan bertahap dan kemudian kenaikan suku bunga dari Federal Reserve – tetapi bukan perubahan material.

Ini juga akan mewakili jeda, tetapi bukan bahaya bagi ekonomi global. Dalam hal ini, dolar bisa turun lebih rendah .

2) Penjualan yang kuat – dolar naik
Tingkat pertumbuhan 0,5% atau lebih tinggi – terutama di atas angka 0,8% September – akan menjadi tanda kekuatan lain bagi ekonomi AS, melampaui laporan Nonfarm Payrolls yang sangat baik .

Investor bisa mulai mengharapkan langkah lancip lebih cepat dari Fed dan kenaikan suku bunga datang lebih cepat daripada nanti . Dalam hal ini, dolar bisa naik.

3) Penurunan penjualan – dolar naik
Mengapa mata uang yang mendasarinya turun karena data yang lemah? Dolar itu istimewa – itu adalah mata uang cadangan dunia. Investor bergegas ke greenback di saat-saat sulit sebagai tempat berlindung yang paling aman .

Jika penjualan ritel turun, itu akan ditafsirkan sebagai tanda stagnasi, keadaan di mana inflasi tinggi menyebabkan pembeli menunggu, memicu siklus penurunan yang kejam.

Kesimpulan
Dolar diatur untuk mendapatkan keuntungan dari dua dari tiga skenario untuk penjualan ritel , karena status safe-haven-nya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik