Bantuan

GDP Selandia Baru Kembali Tumbuh

17/03/2022, 09:10

Produk domestik bruto (PDB) Selandia Baru kembali tumbuh pada kuartal terakhir 2021 karena ekonomi muncul dari penguncian COVID-19, dan para ekonom mengatakan data tersebut mendukung ekspektasi bank sentral akan menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Output berbasis produksi tumbuh sebesar 3,0% pada kuartal tersebut, Stats NZ mengatakan pada hari Kamis. Itu adalah sentuhan di bawah ekspektasi median ekonom dari kenaikan 3,2% dan perubahan haluan tajam dari penurunan 3,6% yang direvisi pada kuartal September, ketika penguncian telah membatasi aktivitas.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) bulan lalu memperkirakan pertumbuhan untuk kuartal Desember sebesar 2,3%.

"Data PDB Q4 mencerminkan ekonomi yang kuat, meskipun sangat terstimulasi," kata ekonom ANZ dalam sebuah laporan.

Meskipun ada sejumlah ketidakpastian pada prospek, kekhawatiran utama adalah meningkatnya inflasi di Selandia Baru yang akan mengharuskan RBNZ untuk lebih memperketat kebijakan, tambah mereka.

PDB tahunan naik 3,1%, sedikit di bawah perkiraan jajak pendapat Reuters dari kenaikan 3,3%.

RBNZ telah menaikkan suku bunga tiga kali sejak Oktober.

"Mengingat rebound dalam aktivitas di Q4 berada di atas ekspektasi RBNZ, data hari ini akan menjaga Bank di jalur pendakiannya," kata analis.

OMICRON OUTBREAK

Pertumbuhan ekonomi membaik ketika kota terbesar di Selandia Baru, Auckland, keluar dari penguncian panjang yang telah memukul aktivitas ritel, manufaktur, konstruksi, dan rekreasi pada kuartal sebelumnya. Bagian lain negara itu juga mengalami penguncian yang lebih pendek pada kuartal ketiga.

Belanja konsumen dan pemerintah kuat pada kuartal keempat seperti halnya investasi bisnis, sementara perdagangan menjadi hambatan karena negara itu menyedot lebih banyak impor, data menunjukkan. Ada juga hambatan besar dari persediaan karena perusahaan kehabisan stok untuk memenuhi permintaan.

Ekonomi Selandia Baru terpukul lagi tahun ini ketika negara itu mengalami wabah infeksi virus corona nasional pertama yang signifikan ketika varian Omicron menyebar.

Meskipun ada beberapa pembatasan, meningkatnya jumlah kasus dan rawat inap telah membuat keinginan orang untuk keluar sementara penyakit dan persyaratan isolasi merugikan beberapa sektor manufaktur.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik