Bantuan

Forex Hari Ini, 17 Mei

17/05/2022, 17:15

 Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Selasa, 17 Mei:

Greenback melemah moderat terhadap para pesaingnya pada hari Senin dan Indeks Dolar AS menutup hari perdagangan kedua berturut-turut di wilayah negatif. Dolar tetap lemah pada Selasa pagi di tengah membaiknya suasana pasar. Di kemudian hari, data Produk Domestik Bruto kuartal pertama dari kawasan euro, Angka Penjualan Ritel April dan Produksi Industri dari AS akan diawasi ketat oleh pelaku pasar. Selama jam perdagangan Amerika, Ketua FOMC Jerome Powell akan berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Wall Street Journal.

Kota Shanghai melaporkan pada hari Selasa bahwa mereka telah mencapai nol infeksi virus corona di semua distrik. Namun demikian, para pejabat berencana untuk mulai melonggarkan pembatasan secara bertahap mulai 21 Mei dengan tujuan agar penguncian sepenuhnya dicabut pada 1 Juni. Shanghai Composite Index berada di jalur untuk ditutup di wilayah positif dan indeks saham berjangka AS naik antara 0,35 % dan 0,75%, mencerminkan sentimen pasar yang optimis.

EUR/USD memanfaatkan kelemahan dolar dan membukukan kenaikan harian moderat pada hari Senin. Pasangan ini terus naik lebih tinggi di pagi Eropa dan terakhir terlihat diperdagangkan di dekat pertengahan 1,0400-an. Anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa (ECB) Francois Villeroy de Galhau mengatakan pada hari Senin bahwa euro yang terlalu lemah akan bertentangan dengan tujuan stabilitas harga ECB.

GBP/USD melakukan rebound yang menentukan pada hari Senin dan menembus di atas 1,2300. Sebelumnya pada hari itu, data yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional Inggris menunjukkan bahwa Tingkat Pengangguran ILO turun menjadi 3,7% dari 3,8% dalam tiga bulan hingga Maret. Selain itu, inflasi upah, yang diukur dengan Pendapatan Rata-Rata Termasuk Bonus, melonjak menjadi 7% setiap tahun, melampaui ekspektasi pasar sebesar 5,4% dengan selisih yang lebar.

Sementara itu, Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan pada hari Senin bahwa dia sama sekali tidak senang dengan prospek inflasi, menjelaskan bahwa lebih dari 80% dari overshoot inflasi Inggris disebabkan oleh energi dan barang-barang yang dapat diperdagangkan.

AUD/USD mengumpulkan momentum bullish di sesi Asia pada hari Selasa dan menembus di atas 0,7000. Risalah pertemuan kebijakan moneter Reserve Bank of Australia (RBA) mengungkapkan pada hari sebelumnya bahwa pembuat kebijakan mempertimbangkan tiga opsi, menaikkan suku bunga sebesar 15 basis poin, 25 basis poin atau 40 basis poin. "Anggota sepakat bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut kemungkinan akan diperlukan untuk memastikan bahwa inflasi di Australia kembali ke target dari waktu ke waktu," tulis publikasi tersebut.

USD/JPY mengalami kesulitan untuk membuat langkah yang menentukan di kedua arah dan berfluktuasi dalam kisaran yang relatif ketat di atas 129,00. Deputi Gubernur Bank of Japan Masayoshi Amamiya menegaskan pada hari Selasa bahwa penting bagi mereka untuk melanjutkan pelonggaran moneter yang kuat saat ini untuk mendukung kegiatan ekonomi.

Emas menguji $1.800 di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS pada hari Senin tetapi berhasil membalikkan arahnya dengan pelemahan dolar berbasis luas. Pada saat berita ini dimuat, XAU/USD membukukan kenaikan harian moderat di dekat $1.830.

Bitcoin kehilangan hampir 5% pada hari Senin tetapi tetap relatif tangguh di dekat $30.000 pada Selasa pagi. Ethereum memperoleh kembali $2.000 pada hari Selasa setelah menghapus 5,7% pada hari perdagangan pertama dalam seminggu.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik