Dolar Turun Tipis Di Sesi Asia

17/09/2021, 10:50

Dolar turun pada Jumat pagi di Asia tetapi tetap mendekati level tertinggi tiga minggu. Data ekonomi yang kuat dari AS menghidupkan kembali ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan memulai pengurangan aset lebih awal dari yang diharapkan dan membantu membatasi kerugian mata uang AS.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya beringsut turun 0,03% ke 92,895 pada pukul 09.48 WIB.

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,17% menjadi 109,88.

Pasangan AUD/USD turun tipis 0,03% ke 0,7287 dan pasangan NZD/USD turun tipis 0,01% ke 0,7063.

Pasangan USD/CNY naik tipis 0,08% menjadi 6,4618. The lepas pantai yuan terakhir diperdagangkan di 6,4530 terhadap dolar sebagai Cina tekanan wajah mata uang dari meningkatnya kekhawatiran tentang sektor real estate China. Semua mata tertuju pada China Evergrande Group dan pembayaran kuponnya akan jatuh tempo minggu depan.

Pasangan GBP/USD stabil di 1,3788.

Data AS, yang dirilis pada hari Kamis, menunjukkan bahwa penjualan ritel inti tumbuh 1,8% bulan ke bulan dan penjualan ritel tumbuh 0,7% bulan ke bulan di bulan Agustus.

Indeks Manufaktur Federal Reserve Philadelphia September adalah 30,7, sedangkan Pekerjaan Fed Philly berada di 26,3.

"Data kemarin cukup kuat secara keseluruhan. Pasar khawatir konsumsi akan melemah pada Agustus karena varian Delta COVID-19. Namun penjualan ritel secara mengejutkan kuat." Kata analis.

Investor sekarang akan menunggu dan melihat apakah data akan berdampak pada garis waktu Fed untuk pengurangan aset ketika bank sentral menurunkan keputusan kebijakannya minggu depan. Mereka juga menunggu Indeks Ekspektasi Konsumen Michigan dan Sentimen Konsumen Michigan untuk bulan September, yang akan dirilis hari ini.

Di Jepang, persaingan kepemimpinan Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa yang menentukan siapa yang menjadi perdana menteri negara berikutnya, memiliki dampak terbatas pada yen sejauh ini. Perlombaan secara resmi dimulai pada hari Jumat menjelang pemungutan suara 29 September.

Menteri vaksin COVID-19 Taro Kono adalah pelopor dalam perlombaan, diikuti oleh mantan menteri luar negeri Fumio Kishida dan mantan menteri dalam negeri Sanae Takaichi.

"Pemain makro utama dunia tidak mengharapkan perubahan kebijakan besar. Kurangnya pergerakan yen adalah buktinya," kata analis.

Namun, ketidakpastian tentang hasil meningkat setelah mantan menteri dalam negeri Seiko Noda melemparkan topinya ke atas ring pada hari Kamis.

 

 

 

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading