Bantuan

Inflasi Inggris Capai 9%

18/05/2022, 15:45

Inflasi di Inggris melonjak ke 9% pada bulan April, level tertinggi sejak 1982, karena mulai berlakunya kenaikan tagihan energi rumah tangga yang diatur.

Indeks harga konsumen naik 2,5% pada bulan tersebut, kenaikan bulanan terbesar sejak 1991, karena batas harga listrik dan gas rumah tangga disesuaikan untuk mencerminkan kenaikan tajam harga grosir yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina. Itu memperburuk ketidakseimbangan yang sudah tajam antara penawaran dan permintaan.

Regulator Ofgem memperkirakan bahwa tagihan tahunan untuk banyak rumah tangga akan naik hampir 700 pound ($870) per tahun sebagai akibat dari penyesuaian, bahkan sebelum kenaikan lebih lanjut pada bulan Oktober mulai berlaku.

Selain itu, pemotongan sementara Pajak Pertambahan Nilai (PPN) pada banyak barang, yang dilakukan selama pandemi, juga dibatalkan. Akibatnya, PPN yang dikenakan oleh sektor-sektor seperti katering dan akomodasi kini telah kembali ke 20% dari serendah 5% selama dua tahun terakhir.

Inflasi inti , yang menghapus harga makanan dan energi yang bergejolak, juga naik kuat, sebesar 0,7%, karena pembukaan kembali ekonomi dengan cepat mengalami kemacetan yang disebabkan sebagian oleh masalah rantai pasokan yang berasal dari pandemi dan sebagian oleh kekurangan keterampilan yang disebabkan oleh hilangnya Eropa. Serikat pekerja dari angkatan kerja.

Ada juga bukti lebih banyak inflasi di dalam pipa, dengan harga input produsen naik 1,1% lagi setelah kenaikan 4,6% di bulan Maret, sementara harga gerbang pabrik naik 2,3% pada bulan tersebut, membuat kenaikan tahunan menjadi 14%.

Meskipun besar, kenaikan di sebagian besar indeks harga Inggris tidak seburuk yang diharapkan. Dengan demikian, mereka hanya memiliki dampak langsung yang kecil pada pound. Pada pukul 14.40 WIB, sterling bahkan jatuh kembali terhadap dolar menjadi $1,2411, dan juga telah kehilangan 0,38% terhadap euro menjadi $1,1794.

Pound telah berada di bawah tekanan berat dalam beberapa hari terakhir, tidak hanya dari inflasi tetapi juga dari rencana pemerintah untuk secara sepihak mengubah beberapa ketentuan perjanjian yang mengatur keluarnya dari Uni Eropa. Pejabat UE telah memperingatkan bahwa mereka dapat menangguhkan seluruh perjanjian jika Inggris melanjutkan, yang mengarah pada pengenaan tarif langsung atas barang-barang Inggris yang memasuki pasar tunggal dan pembatasan yang lebih ketat pada bisnis Inggris - termasuk sektor keuangan - yang menjual layanan ke UE.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik