Bantuan

Forex Hari Ini, 18 Mei

18/05/2022, 17:05

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Rabu, 18 Mei:

Greenback tampaknya telah menemukan pijakannya pada Rabu pagi di tengah meningkatnya imbal hasil obligasi Treasury AS. Indeks Dolar AS , yang ditutup tiga hari sebelumnya di wilayah negatif dan kehilangan lebih dari 1% selama periode itu, bergerak sideways di atas 103,00 lebih awal. Patokan imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun bergerak menyamping dalam jarak menyentuh 3% menyusul kenaikan 4% pada hari Selasa. Eurostat akan merilis data inflasi (final) untuk bulan April. Kemudian di sesi ini, Indeks Harga Konsumen dari Kanada dan Perumahan Mulai dari AS akan ditampilkan di map Amerika Utara.

Lingkungan pasar yang berisiko positif mempersulit dolar untuk menemukan permintaan pada hari Selasa. Indeks S&P 500 naik lebih dari 2% karena data dari AS mengungkapkan bahwa Penjualan Ritel pada bulan April naik 0,9%, dibandingkan dengan ekspektasi pasar sebesar 0,7%. Selain itu, investor menyambut berita tentang kota Shanghai yang mencatat tidak ada kasus virus corona baru di semua distrik.

Sebelumnya pada hari itu, mengutip tiga sumber yang mengetahui masalah ini, Reuters melaporkan otoritas kota Shanghai mengeluarkan daftar putih baru yang berisi 864 lembaga keuangan yang diizinkan untuk melanjutkan pekerjaan. Namun demikian, indeks saham berjangka AS diperdagangkan datar menuju sesi Eropa. Berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Wall Street Journal, Ketua FOMC Jerome Powell menegaskan kembali bahwa mereka tidak akan ragu jika mereka melihat kebutuhan untuk memindahkan suku bunga melampaui netral dan menambahkan bahwa ada dukungan luas di antara pembuat kebijakan untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin di waktu mendatang. dua pertemuan kebijakan.

EUR/USD naik lebih dari 100 pip pada hari Selasa sebelum memasuki fase konsolidasi pada Rabu pagi. Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) Klaas Knot mengatakan bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin tidak boleh dikecualikan jika data dalam beberapa bulan ke depan menunjukkan bahwa inflasi meluas dan terakumulasi, memberikan dorongan untuk euro.

GBP/USD tetap relatif tenang di bawah 1,2500 Rabu pagi setelah rebound yang menentukan minggu ini. Data yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional Inggris mengungkapkan di awal sesi bahwa inflasi di Inggris, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) melonjak menjadi 9% pada basis tahunan di bulan April. Core CPI, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, naik menjadi 6,2% dari 5,7% di bulan Maret seperti yang diharapkan.

Emas memperpanjang rebound dan naik di atas $1.830 pada hari Selasa tetapi berbalik arah dengan meningkatnya imbal hasil obligasi Treasury AS tidak memungkinkan logam kuning untuk terus menemukan permintaan. XAU/USD diperdagangkan di wilayah negatif dekat $1,810 di pagi Eropa.

USD/JPY bergerak sideways di atas 129,00 untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Rabu. Pasangan ini berhasil mempertahankan posisinya meskipun dolar melemah secara luas karena yen Jepang berjuang untuk menarik investor di lingkungan pasar yang berisiko positif.

Bitcoin mencatat kenaikan harian sederhana pada hari Selasa tetapi gagal mengumpulkan momentum bullish. Pada saat penulisan, BTC/USD turun hampir 2% hari ini di $29.900. Ethereum turun 2,5% hari ini dan diperdagangkan mendekati $2.000 setelah upaya pemulihan hari Selasa.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik