Dolar Naik Ke Level Tertinggi!

19/08/2021, 11:35

Dolar naik pada Kamis pagi di Asia, naik ke level tertinggi sembilan bulan terhadap euro dan mata uang Antipodean yang lebih berisiko. Kemungkinan bahwa Federal Reserve AS akan memulai pengurangan aset pada tahun 2021 juga memberi dorongan pada mata uang AS.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya naik 0,35% ke 93,470 oleh 10.34, level tertinggi sejak April 1.

Pasangan USD/JPY naik 0,40% menjadi 110,08.

Pasangan AUD/USD turun 0,30% menjadi 0,7209. Data ketenagakerjaan Australia yang dirilis pada hari sebelumnya mengatakan bahwa perubahan pekerjaan adalah 2.200 dan tingkat pengangguran pada 4,6% untuk Juli, keduanya lebih baik dari yang diharapkan... namun, jumlah kasus COVID-19 harian di negara tersebut telah mencapai rekor baru .

Pasangan NZD/USD tergelincir 0,44% menjadi 0,6858.

Pasangan USD/CNY naik tipis 0,14% menjadi 6,4932 sedangkan pasangan GBP/USD turun 0,25% menjadi 1,3721.

The Fed merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari Rabu, di mana dikatakan bahwa pengurangan aset dapat dimulai akhir tahun ini. Kondisi untuk memulainya adalah pemulihan ekonomi terus membaik seperti yang diharapkan, meskipun "kemajuan lebih lanjut yang substansial" menuju lapangan kerja yang maksimal belum terpenuhi.

Investor sekarang menunggu simposium Jackson Hole bank sentral, yang berlangsung dari 26-28 Agustus, untuk petunjuk lebih lanjut tentang pengurangan aset dan jadwal kenaikan suku bunga.

Beberapa investor berbagi kepercayaan The Fed.

"Bacaan kami adalah bahwa pejabat Fed akan terus memberi sinyal langkah-langkah berkelanjutan menuju normalisasi kebijakan, memberikan dolar dukungan mendasar berkelanjutan yang penting," kata analis.

"Dolar Australia tetap dalam tren turun empat bulan yang kuat," dan tampaknya akan turun di bawah $0,72. Dolar Selandia Baru (NZD) mengincar penurunan menjadi $0,68, meskipun akan naik nanti pada tahun 2021, kata analis.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) mempertahankan suku bunganya tidak berubah saat menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Rabu, menghapus dukungan untuk NZD. Namun, Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan kepada parlemen pada hari sebelumnya bahwa ia masih mengharapkan suku bunga resmi untuk perlahan-lahan meningkat menuju tingkat yang lebih netral selama 18 bulan ke depan.

Selandia Baru kembali dikunci untuk mengatasi wabah COVID-19 baru yang menunda RBNZ menjadi bank sentral G10 pertama yang menaikkan suku bunga selama masa COVID-19.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading